Fakta-Fakta BTS Part 73 (Metode Belajar Ala Rap Monster)

Posted: Mei 11, 2015 in About BTS
Tag:

BANG! TAN! BTS!

Source: Video –  [ENG SUB] 130728 Suga & Rap Monster on Sukira (Credit: KBS, subbed: yoogamin@twitter)

[ENG SUB] 130728 Suga & Rap Monster on Sukira.mp4_001961592

  • Bagi Suga, member yang paling boros itu JungKook. JungKook sering beli barang2 yang ga harusnya dia beli. Suga uda sering ngingetin juga cuman dia tetep aja beli padahal kalo ga beli juga ga apa2 sebenernya. Dia sering beli2 makanan untuk diet yang harganya mahal2, sekitar 100 ribu won atau kalo dirupiahin 1 juta-an.
  • Kalo Suga, dia juga ngaku suka ngehabisin uang cuman tipenya beda, bukan ke hal2 yang ga penting bagi dia. Dia tipe yang ketika pengen sesuatu, dia akan ngehabisin uangnya untuk itu. Nanti kalo dapet uang lagi ya dibeliin yang dia pengen lagi. Dengan catatan barang itu bener2 dia pengenin *Jadi misalnya hari ini dia dapet uang dan pengen beli A, ya udah uang itu habis saat itu juga untuk A itu. Ga yang tipe hari ini beli A, besok beli B dst. Bukan tipe beli barang yang kesannya ga mahal2 tapi dalam waktu yang lama, sekali jadi kalo dia bilangnya. Suga emang keknya ga pelit kok chingu, dia pernah juga ngasi hadiah ke fans kalo dirupiahin ya sekitar 2 juta lebih pas dia ulang tahun. Keliatan kalo dia orangnya ga pelit, kalo pengen ngasi sesuatu ya ga itung2an banget, meskipun mungkin saat itu uangnya jadi langsung habis/tinggal sedikit banget*
  • Ada listener di sini yang curhat kalo dia dari SD belajar ngedance sampe kelas 3 SMA. Uang untuk les dancepun katanya besar banget, cukup untuk beli mobil. Namun dia dilemma ketika mau masuk universitas jurusan dance. Mimpinya tiba2 berubah karena dia mendadak pengen jadi gagwoman (pelawak wanita). Uda pasti temen2 dan orangtuanya protes cuman dia ngerasa mimpinya sekarang adalah itu, makanya dia nanya di acara ini. RapMon juga pernah mengalami hal semacam itu. Dia adalah murid yang sangat pintar sampai ketika dia kelas 1 SMA. Kalo diterusin, dia bisa aja sekarang kuliah di universitas favorit karena dia pinter banget. Cuman bagi RapMon saat itu, rap dan musik adalah hobi dan hidupnya, dia ga bisa hidup tanpa itu. Maka dari itu dia terus2an menekuni apa yang dia suka ini sampai akhirnya dia jadi anak trainee dan sekarang jadi leader BTS. Orangtuanya juga nolak cuman dia juga ga bisa berbuat apa2 karena rap dan musik adalah hidupnya dan apa yang ingin dia lakukan. RapMon kemudian ngasi pemikirannya di kasus anak ini. Dia rasa anak ini harus mulai menggunakan hatinya untuk memilih mimpinya daripada pikirannya. Semacam ikutilah hati kecilmu arahnya kemana. RapMon ngerasa mengubah mimpi belum terlambat bagi anak itu. Masalahnya tinggal seberapa besar kemauan si anak untuk bener2 jadi gagwoman. Kalau suatu hari anak ini bener2 sukses jadi gagwoman, RapMon rasa orang2 yang meragukan dia sama seperti ketika RapMon dulu (ketika belum debut) juga akan berkurang/hilang dengan sendirinya. Yang terpenting sekarang adalah tunjukkan kalo kamu memilih A, kamu bisa konsisten di situ dan bisa dapet hasil yang baik di situ sebagai bukti, dan itu perlu kerja keras. Manusia hanya hidup sekali di dunia ini jadi hiduplah di hidup/mimpimu sendiri, jangan hidup mengikuti kehidupan/mimpi orang lain. Orang lain memang bisanya banyak yang hanya meragukan/mengejek dsb, jadi yang harus dilakukan adalah bekerja keras untuk membuktikan ke orang2 itu. Ryeowook (DJnya) yang ngedenger langsung amaze banget sama kata2 RapMon. Dia bilang RapMon cool sekali bisa ngomong kayak gitu *yeokshi, leadernya BTS memang sangat kompeten, jjang!*
  • Metode RapMon belajar sampe dia pinter banget itu ternyata sambil ngedengerin musik klasik semacam Beethoven gitu chingu, musik yang ga ada liriknya. Soalnya kalo musik yang ada liriknya, seringnya dia malah nulis lirik lagu yang dia sedang dengerin di kertasnya, wkwk. Dia ga ngantuk ketika ngedengerin musik klasik ketika belajar, malah itu membantu dia banget *ketika SMA kelas 2, gue suka2nya sama musik klasik chingu, ya kayak Beethoven, Mozart, Vivaldi dsb, cuman kalo sekarang malah uda jarang banget ngedengerin. Melodi yang paling gue suka waktu itu adalah “la primavera” dari Vivaldi, indah banget itu. Gue waktu itu baru punya komputer (gue punya komputer baru pas kelas 2 SMA), belum punya laptop, dan musik2 itu suka gue play ketika sore2, buat relax2 aja. Gue ga punya HP kamera yang bisa dipake ngeplay musik saat itu jadi ngedengerin musik ya lewat komputer. Kalo ngedengerin musik klasik khusus buat belajar kayak RapMon mah enggak, not my style. Cuman kalo ngedengerin musik klasik doang mah gue suka. IQ gue ga tinggi sih, ga kayak RapMon yang 148, gue mah normal2 aja, cuman 109/110 ketika kelas 1 SMA (agak lupa). Ngomongin masa2 sekolah, waktu SD seingat gue 2 kali doang gue ga dapet ranking 1. Waktu SMP, gue ngerasa just so-so aja, biasa aja. SMA kelas 1 ancur ranking gue, muridnya 40an gue ranking 25 ke bawah, itu juga rankingnya dobel2, berapa terbawah keknya, bottom 3 mungkin, nyaris tereliminasi, wkwk. Kelas 1 SMA adalah masa2 paling kelam dalam sejarah sekolah gue, gue rasa karena ilmu2 eksak ga cocok di gue, wkwk. Baru SMA kelas 2 dan 3 gue mendingan karena gue masuk IPS (anak IPS mamen, sama kayak RapMon, hehe), gue lebih kena sama pelajara2nnya. Kelas 1 kan masih ada IPAnya, nah gue sama sekali ga bisa tuh, angkat tangan angkat kaki dah gue kalo uda fisika/kimia gitu2, pusing kepala gue kalo mikir itu, apalagi guru2nya bikin gue menboong. Waktu SMA kelas 2 gue ranking 3 besar (3/2 gue lupa), dan kelas 3 ranking 1 (ini gue inget karena berkat ranking ini gue cuman bayar separuh ketika masuk kuliah jadi punya uang buat beli HP kamera, wkwk). Sepanjang gue sekolah, kelas 3 SMA semester 2 adalah nilai2 gue yang paling baik. Di rapor, bhs Inggris dapet 91 waktu itu. Sejak kelas 2 gue seneng pelajaran itu karena gurunya asik, ngajak conversation mulu, apalagi yang pas kelas 3, jjang! Gue telatan anaknya, sering telat masuk sekolah (dan itu paling sering pas jam pertama bhs Inggris). Karena telat, langsung diajak ngomong pake bhs Inggris pas udah diijinin masuk kelas. Malah memori yang seru itu menurut gue, menarik. Gue telat karena gue males berdiri ketika naik bus chingu, gue ga suka desak2an gitu. Berbahaya juga kan ya? tahu sendirilah bus di sini kayak gimana, lain dengan yang biasa kita liat di drama2 Korea itu (kecuali busway, beda lagi), ini bus lokal yang saking penuhnya kadang penumpang/murid2 yang naik pada nemplok tepat di pintu masuk/atapnya bus, ngeri sekali. Makanya gue suka nunggu sampe busnya ga penuh meskipun ending2nya gerbang sekolahnya uda ditutup, wkwk. Pulangpun sama, gue sering pulang sore, nunggu bus biar ga penuh dan gue bisa duduk. Biasanya gue ke warnet/penyewaan komik dulu (selain biar bus ga penuh, juga searching2 komik, K-Pop/drama dsb, wkwk), nah jam 4an gitu kan uda sepi, gue baru naik bus. Untuk metode belajar sendiri, gue juga ga begitu tahu yang pas yang kayak gimana karena tiap orang keknya juga beda2 stylenya. Cuman kalo gue, gue ngerasa jarang ribet sendiri pas guru nerangin, gue coba perhatiin. Dan gue rasa metode ngedengerin musik klasik kayak RapMon ketika belajar bisa juga dicoba*
  • Kalo Suga, dia di kelas peringkatnya di tengah2, ga pinter2 banget juga ga rendah2 banget rangkingnya. Kalo RapMon rangking atas terus chingu *yeokshi, RapMon*. Suga bilang kalo sejak kecil dia uda pengen “do music” jadi ya ga terlalu mikir untuk pinter banget di kelas dsb. Ini beda sama RapMon yang belajar itu karena ayahnya minta supaya dia belajar. Ayahnya selalu bilang kalo kamu mau bahagia nanti, kamu harus belajar sekarang, makanya dia rajin belajar. Padahal kebahagiaannya bukan karena dia ranking 1 dsb, tapi ketika dia ngerap dan bikin musiknya sendiri.
  • Suga uda sering nulis lirik ketika sekolah dan orangtuanya tahu. Orangtuanya nentang juga dan bilang Suga ga usah belajar aja kalo nulis kayak gitu terus lalu ngebuang kertas2 liriknya. Cuman waktu itu Suga mohon supaya jangan dibuang dan dia akan belajar, meskipun ending2nya dia ya masih tetep berkutat di musik dan lirik tadi, wkwk. Dia sendiri bilang ga punya metode belajar khusus selama sekolah.
  • Suga ketika kelulusannya sendiri ga bisa dateng karena uda training di BigHit. Dia sendiri ga punya banyak memori perjalanan/trip ketika sekolah. Cuman ada satu yang dia inget banget karena seneng banget. Dia pernah ikut “music trip”, jadi itu trip khusus buat orang2 yang “do music” kayak dia. Mereka nyewa mobil sama2 dsb dan nginep di suatu tempat di Daegu selama 2 hari 1 malam. Itu jadi memori banget buat Suga *orang yang sering bikin lagu2 K-Pop dari Eropa/Amerika gitu juga sering chingu ada camp2 kayak gini, gue rasa itu pasti asik banget*
  • Bagi RapMon, trip yang paling memorable itu ketika 7 trainee BTS waktu itu pergi ke taman hiburan di Seoul untuk pertama kalinya. Waktu itu musim gugur. Mereka kesana ga sama manager, jadi cuma ber7 aja. Mereka kaget karena 7 member sama2 pake baju warna hitam. Itu bener2 ga disengaja dan mereka ngerasa amaze banget kok bisa sama. Itu saat2 yang menyenangkan banget bagi mereka sebelum debut. Waktu itu Jimin yang paling ga berani naik roller coaster cuman karena dipaksa2 akhirnya dia mau juga.
  • RapMon ngerasa cewek yang tingginya lebih dari 168 itu charming, karena RapMon sendiri juga tinggi. Tingginya 181. Cuman dulu pas masih kecil dia gemuk chingu, dia bilang sampe ga punya janggut saking gemuknya.
  • Kalo Suga, di awal2 training dia sering ditanya member2 lain kok ga punya double eyelid dan itu bikin dia ngerasa “kok aku doang ya yang ga punya double eyelid?”, karena semua member punya. Dia waktu itu bilang “ntar kalo usiaku nambah pasti muncul sendiri”, dan bener, sekarang dia punya meskipun ga kentara2 banget. Cuman sekarang dia malah ngerasa “aku kok pengen balik lagi ke dulu ya? yang ga punya double eyelid” wkwk *gue juga kayak gitu chingu, gue dari kecil sipit banget, ga punya double eyelid. Cuman sekarang2 ini muncul sendiri, kayak jadi ada kelopaknya gitu dan itu bikin gue kadang mikir “gue lebih seneng dengan mata sipit gue yang kayak dulu”. Mungkin memang seiring bertambahnya usia kelopak itu akan muncul dengan sendirinya. Tapi gue selalu ngerasa orang yang matanya sipit/ga punya double eyelid itu lebih charming dari yang punya chingu, ini preferensi gue pribadi, juga mungkin karena gue sendiri juga sipit. Gue bukan Chinese cuman orang2 banyak yang ngira gue chinese*
  • Jin pernah ngelindur chingu ketika tidur. Jadi waktu itu Suga sama J-Hope malem2 baru nyampe dorm karena nulis lirik dulu di tempat latihan. Pas nyampe kamar mereka ngedenger kayak ada yang nyanyi, lagu “I like it” (pretty woman). Ternyata itu Jin yang tidur sambil nyanyi, dan anehnya habis itu dia terus2an bilang minta maaf (choisonghamnida) berulang2 kali karena salah2. Dia waktu itu semacam lagi stress chingu jadi ya kebawa sampe ke tidur2 segala *kasian, sampe kebawa ke tidur segala TT*. Kalo Suga, dia kalo tidur normal banget, ga ngelindur, ga ngorok, ga apa. RapMon beda lagi, dia rajanya kalo urusan mendengkur/ngorok. Pernah waktu itu masih jaman2 training dan saking stressnya si RapMon tidur di mobil dan ngorok. Suga dkk yang ga tidur ngerasa semacam ngedenger helicopter lewat apa gimana ketika itu karena suaranya gaduh banget. Suga bilang suasananya kayak sedang perang waktu itu, gemuruh sana sini, eh ga tahunya si RapMon lagi ngorok, wkwk *ya ampun parah banget ya berarti, ketika dia ngorok berasa lagi suasana perang, helicopter lewat, tank lewat, semua kendaraan perang lewat, wkwk*

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal

Komentar
  1. ybsj mengatakan:

    separah itukah rapmon kalo ngorok😀 Hahaha

  2. Leez mengatakan:

    Kok rapmon samaan kyk gua ya 😀
    Gua juga lebih suka belajar sambil denger musik, walaupun bukan klasik.. Berasa lebih enjoy aja gitu.. *tos sama rapmon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s