Arsip untuk Juni, 2016


BANG! TAN! BTS!

Source: [BTS FM 06.13] 3rd BTS birthday ‘BTS FESTA 2016’ (Credit: BigHit Entertainment)

  • JungKook cerita di “Honey FM BTS” kemaren kalo V itu betah ngeganggu dia chingu. Jadi sering ketika JungKook lagi main computer atau lagi ngerjain sesuatu diganggu yang menyebabkan JungKooknya harus bertindak (pake otot), haha. JungKook bilang kalo itu karena V ngegangguin dia itu bisa sampe 30 menitan. Udah dibilangin jangan ganggu cuman Vnya nekat sampe 30 menitan, haha *wah berarti jangan salahkan JungKook ya kalo terpaksa bertindak pake otot, Vnya juga usil sih, haha. Mungkin salah satu tujuan JungKook pelihara otot ya karena sering diganggu V itu, sarana bela diri, hehe*. Kalo Jimin, JungKook cerita sering ganggu dia juga cuman cepet berhentinya, ga kayak V *berarti mungkin JungKook itu tipe orang yang enak diganggu ya chingu, hehe. Ada kan orang2 kayak gitu, kalo ketemu bawaannya pengen ngeganggu/ngusulin dia aja. Semacam di jidat orang itu kayak ada tulisan “tolong ganggu aku/tolong bully aku” wkwk. Gue rasa sih karena mereka jauh dari orangtua/keluarga/adek/kakak juga jadi JungKook sebagai maknae menjadi menarik untuk digangguin. JungKook, sabar ya, ngegangguin itu tanda sayang dalam bentuk lain kok ^^*
  • Kalo Suga, bagi member2 lain dia sekarang lebih aktif, lebih ceria dan bisa meningkatkan atmosfer tim, intinya lebih banyak ngomong. Mereka ngeliatnya Suga lebih bahagia sekarang. Cuman, mereka lama2 ngerasa kalo Suga jadi too much chingu ngomongnya, udah kayak ahjuma2, wkwk *pendiem salah, over ketika ngomong salah, ceburkan saja hayati ke kolam itu #apadeh, wkwk. Tapi memang ya, kelebihan sama jeleknya dengan kekurangan. Kalo terlalu pendiem ya ga seru cuman kalo too much ya jadi malesin. Tapi mungkin Suga terlalu excited sekarang, kasih dah, masak kalian ga bahagia kalo Suga bahagia sih? hehe*
  • J-Hope ngerasa RapMon punya passion di singing karena dia pernah denger mixtapenya RapMon ada banyak part vocalnya chingu. RapMon cerita kalo dia memang punya ketertarikan di singing juga cuman passionnya ya tetep di rap, namanya aja Rap Monster. Dulu pernah anak2 BTS dites nyanyi di depan Bang PDnim dan RapMon nyanyi lagunya R.Kelly yang “I Believe I Can Fly”. RapMonpun di Honey FM ini nyanyi lagu itu dengan style nyanyinya yang sepenuh hati cuman kayak “maksa” itu chingu (yang kayak biasanya kalo dia nyanyi, haha). Dia bilang “Bang PDnim ngasih aku nama Rap Monster ya karena ngedenger aku nyanyi R.Kelly itu”, wkwk. Jadi semacam karena dia horrible di vocal, makanya ya ngerap aja, haha. *RapMon kocak banget dah kalo nyanyi, jjang!. Ekspresinya itu lhoh, antara agak geli cuman lucu juga ngeliatnya, the one and only lah, cuman RapMon yang bisa berekspresi kayak begitu. Cuman gue rasa meskipun ga bagus2 banget ya lumayan lah vocalnya. Lagian dia cerita tadi ya keknya bercanda. Maksudnya ga jelek2 banget, cuman jangan lah jadi vocalist*. Jimin juga cerita kalo RapMon pernah improve pake vibrasi juga di lagu “let me now” pas konser, dicontohin sama Jimin dan semuanya ketawa. Dia bilang kalo suka sama vocalnya RapMon chingu cuman RapMonnya ga mau dibilang improve2/vibrasi2 ala vocalist gitu. Dia bilang dia akan ngerap selamanya, haha *kalo gue ya tadi chingu, dia ga jelek2 banget vocalnya cuman ya kurang kalo jadi vocalist. Soalnya vocal dia laidback (kayak pelafalannya rapper)/kayak diseret2 gitu, ga bulet. Jadi ga maksimal gitu nyanyinya menurut gue. Ga kayak JungKook misalnya yang suaranya bulet banget, real vocalist. Udah mon, kamu di rap aja ya. Ntar kalo di singing jadi ganti nama lagi, jadi Vocal Mon, repot ntar, E-KTP kan sekali jadi #eh #kokE-KTP, wkwk*
  • JungKook pernah denger V malem2 ke dapur buat makan lalu dia bilang “bagian paling enak dalam makan adalah ga ngebersihin peralatan makannya” dan dia ga ngebersihin itu beneran, haha *waduh~ ngajak ribut ini anak. Keberanian si V mah, keberanian, keberanian…*
  • Ketika Hope ditanya hal2 yang disukai Suga, dia bilang studio (producer kan ya), interior (cita2 Suga dulu, arsitek), seafood, barang2 elektronik, pernak pernik figure, sate domba sama KUMAMON *kalo ga salah Suga sama JungKook suka sekali sate domba kan ya chingu. Malah pernah ada rencana bikin usaha sate domba *. Nah, untuk hal yang ga disukai Suga, dia bilang “bangun” sama “berkeringat”. Dasar ya, paling males gerak, haha.
  • Ada fakta lucu chingu, jadi karena suaranya Suga ga bisa ngeblend sama yang lain di chorus/reff lagu “FIRE”, makanya sama producer diputusin ga ada vocal/suara dia di bagian itu, wkwk. *sabar ya bang, harus kuat pokokny #staystrongSyub* Walhasil dia ya yang bagian “bultaoreune” itu aja. Soalnya suara dia agak cempreng kan ya, jadi ga pas kalo masuk di vocal chorus lagu yang “fire oeo, fire oeo” itu, part yang diulang2 itu. Bisa buyar nanti kalo suara Suga masuk, antimainstream sendiri soalnya tone dia itu. Suga sendiri mengakui kalo dia ga bagus ketika nyanyi chingu, legowo, hehe *Gue rasa rapper line cuman Hope aja deh yang bisa nyanyi bagus. Hopepun keren di rap juga, multitalent kalo dia mah. Kalo RapMon X Suga, mending rap aja forever, anda berdua tidak cocok hidup di air, eh jadi vocalist ding #peace, hehe. Malah bubar jalan ntar penontonnya. Bukan “fire” yang keren cuman panggung kalian dibakar beneran sama masa karena pada emosi ngdengernya #apaini #lindamulaianarki. Sorry lhoh Suga X RapMon, kan “katakan sejujurnya walau itu pahit”, hihi. Meskipun begitu part Suga yang cuman ngomong “bultaoreune” udah impactful banget kan ya, malah gue rasa banyak banget yang suka. Btw kita bisa belajar dari sini lhoh chingu. Meskipun kamu mungkin ga diikutkan pada suatu hal, bukan berarti kamu ga bisa menonjol. Suga kan ya sama aja. Dia ga diikutin di chorus cuman dia out standing di part solonya dia sendiri. Kenapa? Karena dia sendiri punya ciri khas, dia vocalnya beda dari yang lain, unik. Ok memang ga bisa harmoni kayak 6 member lain cuman keunikannya dia tetep bisa ngebuat dia stand out. Kalian dan guepun sama, ga usahlah kecewa kalo orang bisa ikut serta dalam sesuatu cuman kitanya enggak, karena mungkin jatah kita bukan di situ. Nah tugas kita adalah mencari jalan kita sendiri kayak Suga tadi. Fighting! ^^*
  • Hal yang disukai RapMon menurut Hope adalah “fashion” dan yang ga disukai adalah “ikan” *kok bisa ya?”* Sedangkan kata yang sering RapMon ucapkan adalah “sebenarnya/sashir”. Dan ketika ditanya seberapa deket dia sama RapMon, dia bilang 99%. Yang 1%nya adalah karena RapMon leader, makanya kayak ada momen tertentu mereka awkward. Ada sedikit batas karena bagaimanapun RapMon itu leadernya BTS. Suga juga ngerasain hal yang sama chingu, perasaan kayak #respect kalo sama RapMon. Hope juga bilang kalo ga ada 1% itu (ga ada jaraknya) atau ga respect ya malah bukan leader *setuju sama ini, sedeket apapun mereka, tapi leader dan member biasa harus tetep ada aspek respectnya, ada jaraknya. Dan ini ga banyak, ibaratnya ya 1% aja kalo kata Hope tadi. Iya ok mereka ngeblend sebagai tim cuman rasa hormat pada pemimpin grup itu harus ada. Kalo enggak kan nanti malah leadernya ga punya wibawa juga. Dan gue pribadi ngerasain itu di mereka chingu. Seakrab2nya mereka, tetep keliatan kalo ada sedikit jarak karena member2 BTS lain keliatan respect sama RapMon*
  • Ada cerita lucu lagi chingu. Jadi hal yang menurut Hope aneh dari RapMon adalah ketika RapMon ngedengerin lagu lewat earphone lalu nyanyiin lagu itu saat itu juga. Terlalu menghayati gitu nyanyinya (pake gesture lagi), nadanyapun kadang sekenanya saking hebohnya, keras juga, heri lah, heboh sendiri, haha. Suga nyambung. Dia cerita kalo dia sendiri malu sebenernya kalo RapMon kayak gitu. Apalagi ketika mereka ada event di luar Korea yang mobilnya ga disetirin sama managernya sendiri. Kalo managernya sendiri kan udah paham tabiat RapMon kalo ngedengerin lagu, tapi kan kalo orang lain ga tahu. Suga jadi ngerasa malu ketika RapMon heboh nyanyi kayak gitu karena kepikiran mungkin orang yang ngedenger jadi meragukan apakah mereka itu beneran musisi/bukan, haha. Soalnya nyanyinya RapMon juga ga kompeten, estetik (faktor heboh sendiri tadi), yang ngedengerin juga ga tahu dia lagi ngerap apa nyanyi, atau jangan2 baca puisi, bingung pokoknya, wkwk *Mon mon, hadeh~. Suga, sabar ya, tegarkan dirimu, kamu bisa!. Kalo udah kayak gitu kamu mending merem sambil pake earphone juga deh, jangan sampe tekanan batin gegara ikut ngeliat dan ngedenger dia, haha. Atau kalo enggak kamu langsung minta sopirnya berhenti di pinggiran dan RapMon digulingin deh dari mobil #lindajahat #sorryMon~, kidding, hehe. Atau kalo enggak juga, minimal bawa tali tambang sama lakban, selesaikan di dalam mobil, ikat dan lakban dia, wkwk #wahguemulaianarki #sorrymon #canthelpit #kidding #kiddingtandacare #ngefans=ngebully, wkwk*. JungKookpun juga, dia pengen RapMon kalo di pesawat jangan berisik chingu. Jadi dia itu sound/suaranya keras jadi ya kedengeran padahal tempat duduknya juga udah agak jauh *RapMon, kehebohanmu ternyata menjadi sumber ketidaknyamanan member lain, ckck #geleng2. Cuman aku yakin kok kamu kuat kok menerima ini, aku tahu kamu legowo kayak Suga tadi. RapMon Fighting! #apadeh*. RapMon sendiri bilang kalo dia memang kadang sulit mengendalikan diri chingu *bagus ini, dia berarti sadar. Jadi the next kemungkinan dia bisa memperbaikinya ^^. Anak baik~ #puk2. Mungkin dia akan tetep nyanyi cuman volumenya dikurangi dsb. Kasian juga kan kalo penumpang lain di luar BTS denger. Mau tidur kok ada suara2 mistik (?), hi~~~ #kaburrr #apadeh. Btw gue seneng chingu anak2 lain ngomong kek gini ke RapMon. Jadi ga yang normal2 aja yang diomongin, yang mereka resahkanpun juga diutarakan ke yang bersangkutan. Daripada dipendem kan ya, mending dibicarakan ke yang bersangkutan kayak gini. Supaya orang yang dimaksud aware juga sehingga ada kemungkinan bisa diperbaiki ke depannya./ada solusi. Dan ini kan sebenernya karena faktor terlalu excited sama lagunya aja kan ya, haha. Karena too much asik sendiri jadi ga peduli orang lain yang secara ga langsung juga ikut denger*. Kata J-Hope, si RapMon jadi kayak punya dunianya sendiri ketika ngedengerin lagu chingu. Dunia kecil yang dia ga peduli orang2 di sekitarnya *kalian pernah ga kek gini juga? hehe. Jadi intinya duo rapper BTS RapMon X Suga sama2 punya story tentang nyanyi ini chingu. Saran gue kalian fokus aja ke rap aja ya, jangan deh ke vocal2, ok? Hehe ^^*

—-

[BTS 꿀 FM 06.13] 3rd BTS birthday 'BTS FESTA 2016'.mp4_000959833

[BTS 꿀 FM 06.13] 3rd BTS birthday 'BTS FESTA 2016'.mp4_001548633

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal


Say The Name! SEVENTEEN!

Source: [ENG SUB] 160526 Hoshi & Seungkwan Andromeda s02 Ep 05 ‘Seventeen 1st year debut anniversary’ (Credit: V Naver, subbed: Wonwoo TV2), [ENG SUB] SEVENTEEN Closeness Test – Bond Test @ NewsAde (Credit: News Ade, subbed: Song Yehi 2), SEVENTEEN Regular 1st Album ‘FIRST LOVE&LETTER’ – MEET&GREET (Credit: MWAVE MNET), [ENG SUB] 160613 SEVENTEEN THIS OR THAT- (Credit: News Ade, subbed: 세봉틴 Sebongteen), [ENGSUB] 160321 SEVENTEEN ‘Correspondent SVT’ – V App (Credit: V Naver, subbed: Wonwoo TV2), [ENG SUB] 160205 Hoshi & Seungkwan Andromeda s02 Ep.01 (Credit: V, subbed: Wonwoo TV 2)

  • Pernah di suatu acara fansign JeongHan nyanyi lagunya Baek Yerin “Across The Universe” chingu. Kalo Joshua, dia nyanyi lagunya Crush yang “Whatever You Do”. Di Andromeda ini, JeongHan dan Joshua diminya nyanyiin sedikit lagu itu, bagus >.< *gue sendiri suka sekali “across the universe” chingu, menurut gue lagunya simply beautiful. Gue ngesave live perform Yerin di Tei radio MBC. Ga banyak chingu perform yang gue sampe save. Kalo gue save berarti gue suka sekali dan Yerin salah satunya. Gue rasa Yerin adalah salah satu solois keren di Korea. Dia punya style musik yang menurut gue ga terlalu mainstream, simple, ngesoul dan ringan tapi berbobot*
  • Joshua suka Crush chingu. Di ruang latihan Pledis, dia pernah keliatan lagi latihan nyanyi dengan ngeliatin performnya Crush di laptop. Dia belajar teknik menyanyi dari Crush.
  • Ketika Jun ditanya apa 3 barang yang bakalan dia bawa kalo harus ada di pulau sendirian, dia ngejawab MinGyu, MinGyu dan MinGyu, haha *mungkin karena MinGyu bisa diandalkan ya. Dia juga kan ya member yang in charge di masak/bikin minuman di SEVENTEEN. Dia bisa masak, mantan barista juga. Pokoknya kalo masalah konsumsi mah MinGyu jagonya, bisa diandalkan, hehe*
  • Makanan yang ga disukai Vernon adalah kacang chingu *wah, kira2 kenapa ya??*
  • Ketika ditanya lebih suka sms apa telfon, S.Coups X JeongHan X Hoshi X WonWoo X WooZi X DK X Vernon lebih suka telfon sedangkan Joshua X Jun X MinGyu X SeungKwan X Dino lebih suka sms. Kalo The8, dia bilang suka dua2nya *kalo kalian suka apa chingu? kalo gue lebih suka ngomong langsung tatap muka sama yang bersangkutan chingu*
  • Ketika ditanya lebih suka musim panas atau musim dingin, S.Coups X Hoshi X WooZi X MinGyu X X DK X Dino X lebih suka musim dingin sedangkan JeongHan X Joshua X Jun X WonWoo X The8 X SeungKwan X Vernon lebih suka musim panas *kalo kalian apa nih? Hehe. Kalo gue, musim yang paling gue suka adalah ketika daun-daun berguguran/musim gugur chingu. Meskipun di sini musim gugur ga ada, cuman ada kan ya waktu dimana daun-daun kuning/merah berguguran juga di sini, itu momen musim paling gue suka chingu ^^*
  • Mereka di salah satu video yang gue jadiin source di atas ngomongin masa2 mereka sekolah chingu. Ketika masih di LA (masih usia sekolah), hal yang sering diucapkan ibu Joshua ke dia adalah “bersihin kamarnya” hehe. Kalo Jun, dia cerita kalo sempet takut juga ketika ada pertemuan keluarga/kerabat ketika dia masih sekolah karena ibu2 pada semacam ngebanding2in anaknya. Misalnya “anakmu gimana? Anakku prestasinya bagus di sekolah lhoh”. Hal yang sama juga terjadi sama SeungKwan. Tetangganya yang seumuran sama dia pinter dan jadi top class dan dia dibanding2in sama dia, hehe *kalo di Korea fenomena kayak gini namanya “umchinah/umma chinan adeul”, semacam anak dari sahabat/kerabat/tetangga orangtua kita yang pinter/berprestasi dan kadang ganteng juga makanya suka jadi bahan perbandingan. Kalian pernah juga ga mengalami itu? Yang sabar ya kalo mengalami juga, hehe. Ga enak soalnya dibanding2in sama orang lain. Manusia semuanya unik dan punya kelebihannya masing2 jadi wajar kalo ngerasa ga enak kalo dibanding2in. Bahkan “umchinah”pun pasti punya kekurangan, orangtua kita aja yang mungkin ga tahu. Saran gue misalnya kalian dibanding2in jadiin itu motivasi aja sih. Jadikan itu semangat buat menggali potensi dan keunikan diri kita kalian lebih dalam supaya bisa bersinar. Orang yang baik adalah orang yang ga gampang tersinggung juga chingu. Jadi ketika disinggung ya sebisanya diambil positifnya aja, jangan marah ^^. Gue rasa dengan begitu kita akan jauh lebih bisa mendapatkan manfaat. Lain misalnya kalo kita marah, itu ga akan ngefek ke kita untuk jadi lebih baik*
  • Pernah ada kejadian si Hoshi nanya ke Vernon gini chingu “apakah kamu ga ngerasa mataku kecil banget?”. Lalu Vernon bilang “hyung, jangan mencocokkan aspek/standar estetik di dirimu dengan yang lain” *jadi semacam jangan menilai diri sendiri berdasarkan standar/apa yang ada di diri orang lain chingu. Sama, semua orang unik dengan dirinya masing2 jadi jangan merasa kurang dari orang lain. Mata besar ya bagus, mata kecilpun juga bagus. Semua harus disyukuri dan memang punya keindahannya masing2. Capek juga soalnya hidup dengan standar yang dimiliki orang lain. Makanya jangan membandingkan diri sendiri dengan orang lain karena kitapun bisa menjadi versi paling baik dengan apa yang kita miliki sendiri. Lagian mata besar/kecil kan udah dari sononya (takdir) jadi ya disyukuri adalah opsi paling bijak. Kalo “umchinah” tadi masih bisa dijadiin motivasi karena lebih ke prestasi/pinter (bisa dikejar lah) cuman kalo fisik kan ga bisa. Makanya tentang fisik hal paling bijak adalah bersyukur. Sipitpun ada orang yang nganggep ganteng kok. Ga semua orang ngerasa mata besar=ganteng, banyak orang juga yang ngerasa sipit lebih menarik (termasuk gue). Intinya gue setuju chingu sama jawaban Vernon tadi, untuk tidak membandingkan apa yang kita punyai dari orang lain dalam hal fisik*
  • Selain ngurusin badan, mereka cerita kalo ngegemukin badan itu susah juga chingu. Contohnya kalo di SEVENTEEN si WonWoo sama The8. Mereka makan banyak cuman ga nambah2 berat badannya. Bahkan WonWoo makan 4-5 mangkuk nasi biar nambah dan itu berat *relate juga kan ini sama “ngebanding2in” tadi. Orang gemuk mau kurus sama susahnya dengan orang kurus mau gemuk. Makan banyak supaya bisa gemuk juga ga enak kan ya. Kenyang cuman dijejeli terus, itu pasti ga enak. Sebaliknya orang yang harus diet ketat nahan laper juga, itu juga ga enak. Semua pasti ada plus minusnya, makanya opsi “bersyukur” adalah yang paling tepat. Biar gemuk/kurus yang penting sehat, gitu aja. Belum tentu lhoh orang kurus itu ga pengen gemuk meskipun keknya lebih banyak orang gemuk pengen kurus. Soalnya gue punya temen juga yang kurus banget dan pengen gemuk cuman ga bisa. Itu gue rasa sama susahnya dengan orang yang gemuk pengen kurus. Semoga kita bisa belajar dari SEVENTEEN tentang “ga ngebanding2in” ini ya chingu. Ini pelajaran buat gue pribadi juga sih. Lebih bersyukur pada apa yang kita punyai dan mencoba menjadi versi paling baik bagi diri kita sendiri dengan segala potensi yang kita miliki tanpa terbebani apa yang dimiliki oleh orang lain ^^*

[ENG SUB] 160205 Hoshi &amp; Seungkwan Andromeda s02 Ep.01.mp4_001136544

[ENG SUB] 160526 Hoshi &amp; Seungkwan Andromeda s02 Ep 05 'Seventeen 1st year debut anniversary'.mp4_000137403

[ENG SUB] SEVENTEEN Closeness Test - Bond Test @ NewsAde.mp4_000005333

[ENGSUB] 160321 SEVENTEEN 'Correspondent SVT' - V App.mp4_000217708

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal


BANG! TAN! BTS!

Source: [ENG] 140825 BTS @ KSTAR LOVERS 1-2 (Credit: K-Star Lovers Japan, subbed: Kimmy Yang), [ENG] 160608 BTS interview (Credit: , subbed: Kimmy Yang)

  • Ketika ditanya apa yang membedakan BTS dengan group lain, Suga mewakili dengan ngejawab kalo BTS membuat musik mereka sendiri. Mereka adalah grup yang tema lagunya tentang remaja di usia belasan sampai 20-an sehingga orang di range usia itu bisa relate/ikut merasakan apa yang mereka tulis di lirik. Sejak debut, mereka konsisten di jalan itu. Mereka cerita tentang mimpi mereka, pandangan mereka terhadap masa sekolah, kritik sosial mereka tentang masyarakat, pandangan orang dewasa terhadap remaja seperti mereka, kisah cinta di sekolah, gimana mereka sebagai remaja yang suka sekali dengan hip hop sampai kepada 3 story youth mereka di HYYH Pt.1, 2 dan Young Forever yang banyak menceritakan gimana mereka memaknai masa muda mereka *sama seperti yang gue sering kemukanan di sini chingu, bahwa kekuatan terbesar BTS menurut gue adalah hal2 kayak gini. Mereka ga random, mereka fokus, mereka punya tema2 besar (mereka bicara big thing) yang kemudian hal itu diaplikasikan dalam konten2 yang sesuai, sehingga impactnya besar ke orang. Orang bisa suka sama sesuatu menurut gue sangat dipengaruhi sama konsistensi chingu. Dan konsistensi ini erat kaitannya dengan fokus. Sesuatu yang secara konsisten dan fokus disuarakan tentu saja akan lebih mengena daripada sesuatu yang berubah2/random sekenanya/yang lagi ngetrend apa. BTS menurut gue dengan stylenya yang kayak gini akan membuat fans bener2 paham maksud mereka apa ketika bikin karya. Konteks mereka jelas (happiness, dream, love, hope, youth, hip hop) dan itu bikin gue pribadi ngerasa mudah inget BTS itu apa. Jadi bukan misalnya album pertama cerita love (cinta monyet, sweet2 gitu), album kedua love lagi (lebih dewasa, udah mulai putus nyambung dsb), album ketiga ya love lagi cuman mungkin genrenya yang beda (genre yang lagi ngtrend saat itu) tapi lirik2nya masih cinta2. Gue ga bilang konsep cinta jelek (karena cinta memang konsep yang paling mudah untuk dibikin lagu juga) cuman kalo gue pribadi “alangkah baiknya” jika lagu ga hanya ngebahas cinta, tapi hal2 lain yang lebih bisa menginspirasi orang misalnya. Nah BTS menurut gue berbeda, mereka punya tema2 besar di setiap album dan selalu “big thing” bagi gue. Mereka ga hanya ngebahas cinta tapi gimana caranya apa yang mereka karyakan itu bisa relate dengan orang lain dan mungkin menginspirasi mereka untuk tetep semangat, ga nyerah, mau berubah untuk lebih dsb. Big Thing yang mereka suarakan itulah chingu yang ngebuat gue suka nulis tentang mereka. Sesuatu yang gue rasa dengan menulisnya gue dan mungkin kalian akan dapet manfaat. Mereka jelas ga 100% “baik” secara lirik/konsep dsb, cuman gue rasa gue bisa mengambil cukup banyak pelajaran juga dari situ. Gue aware kalo ga ada orang yang sempurna cuman toh misalnya hanya 1% dari orang itu yang baik, kenapa kita ga belajar dari 1% itu dan meninggalkan 99%nya? BTS ada yang baik maka kita ambil, BTS juga punya hal buruk maka kita tinggalkan (dan ga akan gue bahas juga misalpun gue tahu). EXO ada yang baik, maka diambil, EXO ada yang jelek ya tinggalkan. GOT7 ada yang baik ya diambil, ada yang buruk ya ditinggalkan, semua begitu, begitu seterusnya. Dengan mindset itu, semoga gue dan lebih umumnya readers blog ini terus terisi oleh “asupan2” baik dari idol2 itu chingu. Jadi suka idol bukan hanya kita seneng/happy/ketawa ngeliat mereka, tapi juga gimana kita bisa menjadi pribadi yang lebih baik karena ada hal dari mereka sebagai manusia yang bisa kita pelajari/tiru ^^*
  • Ketika ditanya mereka setiap hari latihan berapa lama, mereka bilang 10 jam-an. Untuk title track, bisa latihan sebulanan lebih. Cuman kalo lagu2 lain ya bisa jadi 2 hari aja bisa, tergantung lagunya juga *wah, 10 jam sehari dan selama sebulan itu lama kan ya, bukan waktu yang sebentar. Ga heran jadinya kalo mereka expert di bidang itu. Gue rasa bener sih kata2 “practice makes perfect”, karena kalo kita ga latihan secara intens sama sesuatu (dan itu pasti makan waktu lama) ya bisa jadi kita ga akan bisa maksimal di hal yang kita pelajari itu. Untuk expert di suatu bidang, latihan itu wajib dan harus berani juga keluar waktu banyak. Tekun, nah itu dia. Tekun itu penting agar kita bisa berhasil. Tekun itu relate sama fokus juga. Tekun adalah fokus latihan pada hal yang ingin dilatih dan ga gampang nyerah. Ga banyak orang yang bisa ahli dalam suatu bidang dari awal (gift/dari sononya/berbakat banget), lebih banyak yang jadi ahli karena belajar dan berlatih. Makanya belajar dan berlatih hukumnya adalah wajib jika kita ingin jadi ahli di suatu bidang tertentu. Bakat bisa diasah, ga punyapun tetep bisa dengan berlatih, makanya jangan takut hanya karena ngerasa kita ga berbakat. RapMon juga ga bakat ngedance kok, cuman setelah latihan 7 tahun jadi bisa. Ga ada yang mustahil. Hope-pun akhirnya bisa ngerap setelah bertahun2 latihan juga. Nah, selain tekun tadi, koordinasi sama guru kita ketika latihan itu penting juga chingu. Nurut sama yang lebih ahli adalah attitude yang penting dalam belajar. Ini karena kita memang poisinya ga bisa, makanya belajar ke ahlinya, jangan ngeyel. Meskipun begitu, penting juga untuk tetep ada masukan dari kitanya juga demi kebaikan bersama. Gue rasa BTS adalah tipe grup yang ga rebel sih, mereka keknya nurut sekali baik sama guru dancenya (Son SeungDeuk) ataupun Bang ShiHyuk-nya. Sisi rebel pastinya ada, cuman ga rebel banget*
  • Nah, terkait ini, kebetulan BTS beberapa waktu lalu ditanyai hal yang serupa chingu. Jadi mereka ditanya “album kalian kan tentang youth, nah ada ga hal gila/rebel yang pernah kalian lakukan di masa itu?”. Suga mewakili dengan ngejawab kalo ketika mereka trainee, mereka adalah anak2 yang berkelakuan baik (maksudnya nurut apa kata perusahaan ke mereka) makanya perusahaan sampe bilang kalo baru pertama kali ngeliat trainee yang begitu nurut kayak mereka *ngedenger ini langsung inget AHL episode awal dimana mereka keknya memang nurut banget sama sajangnimnya chingu. Kayak anak yang patuh banget. Bukan yang deket banget sma sajangnimnya, cuman patuh. Mungkin kalo kalian udah pada nonton AHL paham maksud gue. Episode awal yang mereka dapet pengumaman bakalan belajar hip hop (hustle life) di Amerika. Waktu itu mereka lagi di ruang latihan biasa dan Bang ShiHyuk dateng buat bilang itu. Nah waktu itu mereka keliatan nuruttt banget, itu kesan yang gue tangkep. Dan mungkin itulah juga yang ngebuat mereka akhirnya kayak sekarang. Karena mereka nurut apa kata perusahaan. Gue rasa marketingnya Big Hit juga keren. Gimanapun pasti konsep2 BTS yang keren2 itu tetep ada hubungannya sama marketing mereka yang brilliant. Marketing ya bukan masalah penjualan/pemasaran aja, tapi juga masuk ke ranah ide2 dan konten2 apa yang akan dibuat. Marketing/perusahaannya bagus dan BTS nurut sama mereka, jadilah mereka keren. Gue rasa BTS bisa kayak sekarang tetep ada relatenya sama perusahaan Big Hit itu sendiri chingu, terutama tim marketingnya. Selain marketing, juga guru2 mereka, guru dance misalnya. Deket juga kan ya BTS sama Son SeungDeuk. Sama produserpun juga. Mereka temenan juga sama Supreme Boi (yang lagu2nya juga banyak masuk ke album BTS). Sinergi hubungan mereka yang patuh kalo sama CEO/orang perusahaan maupun deket dan patuh sama gurunya menurut gue poin penunjang juga untuk ngejawab kenapa mereka kayak sekarang. Gue rasa kitapun harusnya gitu juga chingu. Patuh sama perusahaan (kalo udah kerja) karena tentu saja dari atas (CEO) udah punya strategi. Kalo kita rasa strategi itu baik dan baik untuk perusahaan ya kita nurut aja agar tercipta senergi dan kemudian result yang baik, jangan ngeyel. Karena kalo di perusahaan kita ngeyel padahal itu yang baik dan akhirnya resultnya jelek, ga cuman kita yang rugi, itu akan ngefek kemana2, ngefek ke banyak orang, kasian. Orang pasti punya sisi rebelnya sendiri, cuman kalo udah kerja (masuk perusahaan kayak BTS misalnya) ya jangan sampe rebel karena bisa jadi merugikan banyak pihak. Guepun merasakan itu sekarang, harus mengkontrol diri karena masuk perusahaan itu berarti ada hal2 yang kita harus nurut untuk dapet hasil yang baik. Bukan egonya kita, tapi gimana caranya semua pihak bisa bersinergi untuk kesuksesan bersama*
  • Ngomong tentang rebel, bukan berarti BTS ga rebel juga anak2nya. Ketika ditanya Jin cerita kalo dulu ketika masih sekolah dia diminta ibunya buat belajar cuman dia malah baca manhwa chingu, haha *duh~ga beda jauh sama gue, wkwk*. RapMonpun cerita kalo dulu ketika harusnya mereka latihan, dia malah makan jajangmyun sendirian. Mereka melakukan hal2 kayak gitu juga chingu, jadi tetep ada sisi rebelnya juga “sepatuh2nya” mereka *kitapun sama kan ya, sepatuh2nya kita pasti pernah lah bertindak rebel. Guepun sama, gue lumayan sering telat masuk kuliah dulu karena lebih milih ke perpus buat nonton drama atau nonton update-an K-POP #plakk. Malah sering gue milih tempat duduk paling belakang cuman buat download drama ketika itu padahal di depan dosen lagi ngasih materi #duh~. Walhasil pernah juga kepergok cuman ya gapapa karena gue bisa ngejawab apa yang dosen mau/tanyain. Tempat duduk gue ketika kuliah/sekolah itu seringnya 2 jenis doang chingu, kalo ga paling depan deket meja guru/dosen ya paling belakang. Kalo depan ya karena gue telat, walhasil mau ga mau (terima nasib). Sedangkan kalo paling belakang karena gue niat mau ngapain di hari itu. Itu rebel sih, gue sadar juga itu perbuatan yang ga baik cuman itulah gue dulu, bukan tipikal anak yang patuh banget sama rule, hehe. Sekolahpun gue sering telat karena gue ga mau naik bus yang udah penuh padahal berangkat gue ga pagi2 juga. Pernah juga kena BP dan semacam dikasih “hukuman” sama guru karena telat tadi. Jadi dulu gue pernah telat masuk sekolah dan ketika itu pelajaran bahasa Inggris chingu. Nah, akhirnya gue diminta maju dan harus ngejawab pertanyaan si guru. Dari situ gue diafalin sama guru itu. Jadi apa2 sering gue yang ditunjuk #hadeh~. Ada enaknya sih (kalo kebetulan bisa), cuman kalo lagi ga bisa ya malu karena dia apal sama gue TT TT. Contoh rebel lain misalnya pas. Pulang sekolah yang harusnya langsung pulang cuman gue milih main ke warnet, penyewaan komik atau perpus umum dulu sampe sore. Sering juga ditanyain kenapa pulang sore sama orangtua jadinya, soalnya orangtua gue kurang suka gue main2 gitu. Sekarang inipun gue pulang telat masih semacam “dimarahin” juga. Sejak kecil orangtua gue banyak ga sepakatnya kalo gue keluar2 rumah yang menurut mereka ga penting/ga jelas chingu. Makanya itu juga mungkin alesaan kenapa gue jadi orang yang bukan tipikal suka pergi2 kalo ga penting2 banget bagi gue. Intinya rebel/ketidakpatuhan gue lebih ke yang gitu2 chingu. Masa2 muda/masa2 sekolah yang bisa juga dibilang kurang patuh aka “sedikit bandel”, hehe. Cuman meskipun kurang patuh, kalo masalah tugas sekolah ya tetep gue kerjain. Ga patuhnya lebih ke masalah waktu/mood gue ketika itu lebih pengen ngapain aja, cuman kalo tugas tetep on time, belajar juga ga lupa. Makanya ga ada relevansinya juga antara kerebelan tadi dengan nilai/IPK dsb, tercover lah meskipun gue “bandel”, hehe. Kalian boleh lhoh chingu share pengalaman rebel kalian juga di sini. Apalagi kalo kalian udah seumuran gue yang sekarang udah masuk usia 20-an. Soalnya pasti jadi mendadak inget masa2 rebel kalian pas sekolah/kuliah dulu gimana ^^*

—-

[ENG] 140825 BTS @ K☆STAR LOVERS 1-2.mp4_000078978

[ENG] 160608 BTS interview.mp4.opdownload_000086719

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal


Source: Video – 60606 HAPPY 2’O CLOCK IMMORTAL LIVE DAY6 (FULL) (Credit: KBS, uploaded: DAY6 TV)

  • Ketika di tempat karaoke, SungJin lebih suka nyanyi lagu2 ballad chingu. Contohnya kayak lagunya Kim BumSoo yang “bogoshipda”, OST “Stairway to heaven”. Di Immortal live radio KBS ini, SungJin sedikit nyanyiin lagu itu, keren TT TT~ *gue juga suka sama lagu itu chingu. Gue nonton drama “Stairway To Heaven” itu SMP kelas 1, usia masih 12-an tahun. Itu sekitar tahun 2004/2005. Dramanya sedih sekali, mengharu biru. Pemainnya Choi JiWoo X Kwong SangWoo X Kim TaeHee. Hujan air mata kalo udah sore2 nonton drama itu. Dari kecil gue gitu chingu, sore2 selalu nonton drama Korea. Jadi pulang sekolah lalu bobok siang dan sorenya nonton TV. Baru2 ini Ibu gue bilang kayak gitu soalnya. Dia inget gue ketika kecil dulu gimana. Sering bobok siang dan bangun2 nonton drama, hehe. Mungkin kalian begitu juga ^^*. Kalo DoWoon, dia bilang bukan yang tipe suka karokean gitu chingu cuman ketika diminta nyanyi lagu yang dia suka, dia nyanyi lagunya Lee SeungGi yang “you are my woman” *kalo Lee SeungGi, awal gue tahu dia itu ketika nonton drama “brilliant legacy”. Dulu gue sempet ngefans juga sama Lee SeunGi. Gue rasa Lee SeungGi itu charming chingu. Meskipun menurut gue dia ga ganteng2 banget, cuman charming. Jago ngelucu juga kan dia, gue suka orang yang selera humornya bagus chingu. Gue dulu pernah juga sampe nonton video2 1 night 2 days-nya dia. Hal lain yang ngebikin gue suka Lee SeungGi adalah dia juga pinter secara akademis. Gue suka sama idol/artis yang pinter chingu, karena bisa jadi motivasi gue juga. Maksudnya suka artis bukan suka2 doang cuman bisa meniru yang baik dari mereka seperti mereka ternyata juga pinter/rajin belajar. Cuman sekarang gue kurang ngikutin Lee SeungGi chingu. Terakhir nonton dia di “gu family book”. Gue rasa bagus dramanya, mengharu biru juga TT TT. Nah, tentang karir SeungGi di nyanyi, gue dulu lumayan ngikutin juga. Cuman lagu favorit gue bukan yang disukai DoWoon, tapi yang judulnya “just like the first time” sama “will you marry me”. Gue rasa suaranya Lee SeungGi bagus juga chingu, multitalent dia mah. Dia bisa acting, bisa nyanyi, main di variety show juga dan juga di MC (strong heart), artisan serba bisa. Btw berasa nostalgia deh gue jadinya gara2 DAY6 ngebahas OST “Stairway To Heaven” sama Lee SeungGi, hehe #malahjadikemana2*
  • MC di radio ini (Jo SungMo) bilang kalo DoWoon wajahnya ada miripnya sama Song JoongKi namun ada miripnya juga sama Lee SeungGi chingu. Tipe wajah ganteng yang mirip2 wajah artis ganteng2 lain *gue setuju sama ini, DoWoon agak mirip Lee SeungGi. Kalo gue pibadi ngerasa dia itu malah kayak gabungan antara Lee SeungGi sama pemain badminton Lee YongDae chingu. Adakah kalian yang berfikiran sama? Hehe. Atau mungkin kalian punya versi lain si DoWoon ini mirip siapa? Boleh share di sini ^^*
  • Bicara tentang nangis, SungJin cerita kalo ketika dia lagi sendirian dan ngedengerin lagu sedih, dia bisa nangis. Kalo DoWoon, dia bilang dia nangis kalo diperlakukan tidak adil, semacam “kenapa aku diperlakukan seperti ini” *nangis memang bukan suatu hal yang buruk kan ya. Cewek cowok sama aja, kalo sedih atau diperlakukan tidak adil yaw ajar kalo nangis, manusiawi. Gue juga chingu, ketika denger lagu yang relate sama gue, gue bisa nangis. Nonton dramapun sering nangis padahal udah nonton berkali2 (misalnya Full House X Wedding X Descendant Of The Sun), itu 3 drama yang sering sekarang bikin gue nangis meskipun beberapa kali udah nonton. Nonton acara anak2 kayak ‘halfmoon friend”nya WINNERpun gue nangis, karena indah sekali dunia anak2 itu ternyata TT TT. Sama ketika diperlakukan secara tidak adil, probabilitas nangis pasti besar. Gue seneng chingu kalo ada idol yang cerita tentang mereka nangis ketika apa/kapan, karena sisi human mereka jadi bisa gue “rasakan”. Mereka idol, cuman mereka juga manusia biasa yang bisa nangis juga. Sejak gue lumayan aktif ngikutin idol2 KPOP di radio/acara2 lain, gue makin sadar kalo mereka juga manusia chingu. Yang bisa sedih, kadang diperlakukan tidak adil juga, ga sempurna. Semakin banyak denger cerita2 mereka, semakin aware kalo mereka juga manusia biasa, dan kadang bisa juga belajar dari mereka*
  • Di radio ini, SungJin nyanyi lagunya Roy Kim yang “bom bom bom” chingu, bagus~ >.< *gue sendiri suka sekali sama Roy Kim ini chingu. Gue ngikutin dia juga selain idol2 yang gue tulis di sini. Lagu2 favorit gue dari Roy Kim adalah “home”, “nothing last forever”, “I need healing”, “the words I love you” sama “great dipper” chingu. Gue rasa Roy Kim adalah artisan yang sangat berbakat juga. Dia selain nyanyi juga bikin lagu2nya sendiri, keren!. Punya genre yang distinct juga (folk rock, acoustic). Dia ketika bikin lagu liriknya juga dalem, banyak belajar juga gue dari lirik2nya. Tipe penyanyi yang humanis, keren. Seneng gue kalo DAY6 ke radio, karena khazanah lagu mereka banyak. Seneng misalnya kalo ada lagu yang mereka bawain dan kebetulan gue juga punya memori khusus tentang lagu itu, berasa relate, berasa nostalgia jadinya. Dan mungkin kalianpun sama, pernah juga punya memori khusus tentang lagu2 yang mereka bahas di sini. Boleh lhoh chingu share ceritanya di sini ^^*

160606 HAPPY 2'O CLOCK IMMORTAL LIVE DAY6 (FULL).mp4_000523366

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal


Come and Get It, GOT7!

Source: Video – 160412 두시탈출 컬투쇼 GOT7 by플로라 (Credit: SBS, uploaded: Flora), 160419 정오의 희망곡 김신영입니다 GOT7 by플로라 (Credit: MBC, uploaded: Flora), [ENG SUB] 160508 Showtime China GOT7 Confession Guide (Fly in Shanghai) (Credit: Havefun Ent , subbed: OMG7 Subs)

  • Ada salah satu lagu di album “flight:departure” ini yang judulnya “homerun” dimana lirik dan musiknya dibuat sendiri oleh JB. JB cerita kalo dia bikin lagu ini dengan membayangkan member2 GOT7 makanya jadilah lagu ini lagu yang notabene bright feelnya. Ketika ditanya apakah dia banyak tahu/suka sama baseball (secara homerun adalah istilah dalam baseball), dia bilang sebenernya ga tahu banyak, cuman jadi tahu setelah bikin lagu ini. Lagu ini sendiri tentang orang yang cintanya diterima sama orang yang dia cintai, makanya feelnya seneng kayak orang main baseball dan dapet homerun setelah bolanya dipukul.
  • Ada cerita tentang JB X Jr sama JYP ketika mereka pertama kali perform di acara musik dulu chingu (jaman JJ Project). Jadi karena terlalu lelah, JB sama Jr ga melakukan pemanasan suara dan itu JYP tahu makanya dia marah sama mereka berdua. Akhirnya mereka berdua ditungguin pemanasan pake keyboard langsung dengan JYP di hadapan mereka selama 3 jam-an. JYP termasuk orang yang disiplin tentang hal2 kayak gitu chingu. Dia sendiri juga setiap hari melakukannya, termasuk stretching badan juga *yeokshi ya, orang yang bener2 profesional di bidangnya*
  • Ketika ditanya apakah ada story tentang MV “fly” mereka, mereka cerita kalo MV itu lebih didominasi sama dance, makanya ga ada story khususnya *lebih ke dance juga kan ya GOT7, bukan group yang terlalu main ke konsep. Tetep ada konsepnya cuman ga yang detail2/dieksplor banget*
  • Roommate GOT7 sekarang ada yang ganti chingu. Jadi sekarang Jackson sama JB dan YoungJae sama Mark. Kalo yang lain tetep.
  • Mark ternyata pengen ikut Law Of The Jungle chingu ketika ditanya pengen ikut variety show apa *keknya bakalan kompeten deh dia kalo di sana~*
  • GOT7 kan baru aja konser tunggal ya. Nah, Jackson di konser pertama mereka di Cina pesen sama IGOT7 Cina dan yang ada di seluruh dunia bahwa yang paling penting adalah kesehatan chingu. Kesehatan adalah no.1. Dia cerita kalo mereka ngeliat gimana fans dateng untuk melihat pertunjukan mereka dan datang ke airport untuk liat mereka entah bagaimana cuacanya (mereka tetep bersikeras untuk datang). Ngeliat itu di satu sisi GOT7 terharu, cuman di saat yang sama itu menghancurkan hati mereka juga. Makanya dia pesen sama IGOT7 semua untuk selalu jaga kesehatan, tidur awal dan bangun awal. Dia juga pesen supaya IGOT7 makan makanan yang baik, minum lebih banyak vitabumin ABCDEFG. Dan hal yang paling penting lagi adalah dengarkan orangtua kalian *wah~ so sweet ya, nasehat yang indah sekali dari Jackson*
  • Kebetulan hari itu adalah Mother’s day chingu dan dia sekalian ngucapin terimakasih sama mamanya sendiri dan mama2nya IGOT7 semuanya. Dia berterimakasih karena dari mereka lahirlah IGOT7 yang cantik2 ke dunia ini. Dia harap mama2 IGOT7 selalu bahagia *so sweet TT TT*. Mamanya Jackson sendiri ada di konser itu dan dia bilang ke mamanya (dengan haru, dia nangis) kalo dia bangga bisa jadi anaknya chingu. Dia bilang sama mamanya untuk ga khawatir. Dia dan member2 GOT7 yang bukan dari Korea memang jauh dari rumah, cuman mereka bekerja keras dalam meraih mimpi mereka. Mamanyapun haru dan nangis chingu TT TT *Jackson sering kan ya cerita tentang mamanya. Dia keliatan deket sekali sama mamanya. Gue rasa ini contoh yang baik chingu. Apalagi dia tadi pesen juga bagi IGOT7 untuk mendengarkan orangtua kita. Gimanapun ridho Tuhan ada di ridho orangtua, makanya penting untuk patuh pada orangtua kita.  Patuh di sini patuh dalam hal kebaikan maksudnya, kalo yang diajarkan keburukan ya jangan patuh meskipun itu dari orangtua kita sendiri. Gue rasa kita bisa belajar chingu dari Jackson yang begitu sayang sama mamanya. Semoga ini memotivasi kita juga untuk lebih care, lebih sayang dan hormat pada orangtua kita terutama ibu ^^*
  • Ketika GOT7 main di MBC radio, ada orang yang nanya tentang satoori ke mereka chingu. Jadi yang nanya itu orang Busan dan dia berdialek/pake satoori. Orang Busan kan terkenal dengan satoorinya ya. Nah orang itu nanya sebaiknya dihapus enggak satoorinya. Apa jawaban anak2 GOT7? Mereka pada bilang ga usah chingu. Mereka bilang satoori justru malah bagus dan jangan diubah (sesuai apa adanya aja). Kalo memang pada dasarnya bersatoori ya udah gapapa, seperti itu *satoori kan sering jadi pembicaraan juga ya di Korea sana. Kalo di Indonesia satoori itu semacam dialek kedaerahan/logat. Misalnya logat “medhok” khas orang Jawa, “ngapak” kayak orang Brebes dsb. Nah, mereka ada yang semacam kurang percaya diri ketika punya satoori chingu, makanya dihilangkan dan pake dialek Seoul yang semacam dialek nasionalnya. Kalo di sini dialek Seoul ya semacam “bahasa Indonesia”nya, netral nadanya/ga mencerminkan logat daerah. Meskipun begitu, ada juga yang malah ngerasa punya satoori itu charming (ada poin kerennya) makanya dipertahankan. Kalo idol misalnya SungJin X DoWoon DAY6, mereka selalu pake satoori di acara2, acara radio misalnya. Kalo nyanyi memang harus pake dialek yang netral kan, cuman kalo percapakan biasa banyak juga idol yang pake satoori. Jadi tentang satoori ini ada yang percaya diri menggunakan itu karena dianggap charming, cuman ada juga yang malah ga percaya diri makanya dihilangkan. Kalo gue ngerasa punya satoori itu malah charming chingu. Gue suka tiap ngedenger SungJin ngomong misalnya, berasa unik aja, sesuatu yang charming. Dan gue setuju juga sama GOT7 yang bilang ga usah dihapus, sesuai apa adanya saja. Apalagi kalo satoori itu boleh digunakan (ga ngeganggu komunikasi), ya malah tambah gapapa. Justru itu kan jadi kayak identitas kita dan pasti kita lebih nyaman juga berkomunikasi dengan logat/bahasa yang familiar dengan kita karena kita sejak kecil sudah menggunakannya*
  • Ada lagi orang yang nanya tentang satoori chingu. Orang itu asalnya dari Incheon (otomatis dia ga ngomong pake satoori, karena letaknya di deket ibukota) cuman dia nanya apakah sebaiknya dia belajar satoori/enggak. Lengkap jadinya pertanyaannya. Yang awal tadi dia punya satoori dan nanya sebaiknya dihilangkan/enggak, yang ini ga punya dan nanya sebaiknya belajar atau enggak. Nah, apa jawaban anak2 GOT7? Anak2 GOT7 pada bilang ga usah chingu. Jr ngomong kalo lebih baik ya hidup sesuai dengan yang udah dikasih itu aja, itu yang terbaik *setuju banget gue sama statement Jr ini. Orang yang seperti itu gue rasa juga akan lebih damai hidupnya. Hidup dengan syukur sesuai yang udah dikasih aja. Kalo misalnya memang berlogat satoori ya dipake gapapa, karena bisa jadi itu malah jadi charming point. Cuman kalo pada dasarnya ga punya ya gapapa, ga perlu juga belajar. Kalo gue sih mikirnya buat apa belajar logat kalo memang sehari2 ga pake logat itu? Gue malah mempertanyakan tujuannya, jangan2 untuk gaya2 doang, takutnya malah ga jadi diri sendiri, malah jadi orang lain. Gue setuju chingu sama kata2 Jr tadi, bahwa hidup sesuai apa yang udah dikasih itulah yang terbaik. Berarti apa? Syukur, terimakasih. Lebih jauh, gue menginterpretasi ini dengan mensyukuri apa yang Tuhan udah berikan pada kita dan memaksimalkan itu menjadi sesuatu yang baik dan bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan sesama. Menjadikan sesuatu yang mungkin menurut orang adalah “kekurangan” menjadi suatu “kelebihan”. Karena bisa jadi apa yang menurut kita suatu kekurangan malah adalah kelebihan bagi orang yang lain. Contoh misalnya orang kulit hitam. Ada kan orang yang minder kulitnya hitam, padahal banyak juga orang yang malah pengen kulitnya hitam karena lebih exotic dsb. Manusia memang susah untuk puas, makanya yang terbaik adalah dengan bersyukur tentang apa pemberian Tuhan. Ga banyak mengeluh dan mencoba untuk senantiasa memaksimalkan itu untuk kebaikan. Ada kan orang yang tertakdir punya anggota tubuh lengkap cuman masih aja ga bersyukur dan malah melakukan hal2 yang tidak bermanfaat bahkan kejahatan? Tapi ada juga orang yang lahir dengan ketidaksempurnaan/cacat misalnya namun kontribusinya pada dunia yang lebih baik justru sangat berarti. Pernah gue ngeliat di TV ada seorang guru yang ga punya tangan tapi tetep mengajar dengan baik karena dedikasi, dia nulis pake kaki, itu contohnya. Dia memang tertakdir punya fisik yang ga sempurna, cuman dari ketidaksempurnaan itu dia bisa memaksimalkan pemberian Tuhan itu untuk kebaikan, subhanallah~. Nah kita? kita pasti sering banget kurang bersyukur (termasuk gue). Udah baik2 bisa/punya A, malah pengen B padahal A juga belum kita maksimalkan. Kita terkadang banyak maunya cuman ya mau2an aja tanpa pikir panjang (dampak terjauhnya apa, apa manfaat dari itu bagi kita dan sesama, manfaat atau tidak apa yang kita pilih, usahakan dan lakukan dsb). Gue rasa kita sama2 bisa belajar dari sini chingu. Belajar untuk lebih menghargai apa yang sudah kita punya/yang diberikan pada kita. Lebih berpositif thinking juga tentang apa yang kita punya, karena bisa jadi apa yang kita anggap buruk malah sebenernya baik untuk kita dan sebaliknya yang kita anggap baik sebenernya malah buruk buat kita. Yang terpenting adalah selalu tanamkan rasa terimakasih/syukur (be grateful) tentang apapun yang kita peroleh (baik buruknya), selalu mencoba mengambil hikmah dari situ serta memaksimalkan potensi diri kita yang udah dikasih sama Tuhan untuk jalan kebaikan dan kemanfaatan bagi sesama. Dengan begitu, semoga hidup kita menjadi lebih berkah chingu. Jika berkah, tentu hidup kita akan menjadi damai dan bahagia, amin… ^^*

160412 두시탈출 컬투쇼 GOT7 by플로라.mp4_000458266

160419 정오의 희망곡 김신영입니다 GOT7 by플로라.mp4_000295033

[ENG SUB] 160508 Showtime China GOT7 Confession Guide (Fly in Shanghai).mp4_000161440

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal


BANG! TAN! BTS!

Source: [ENG] 160513 BTS @ 스타가What다  (Credit: KBS), [ENG] BTS Guerilla Live (3) (Credit: V Naver, subbed: Kimmy Yang)

  • Narasi Suga yang “bultaoreune” itu harusnya diucapkan dengan satoori (logat) yang strong chingu, cuman Suganya ga bisa *kelamaan hidup di Seoul sih bang, hehe*. Jadi ya cuman sebatas itu aja yang terdengar di lagu. Ga terlalu kedengeran kayak satoori jadinya *kalo menurut gue tetep kayak satoori chingu, cuman memang ga kentel. Dan menurut gue part yang tiap Suga ngomong “bultaoreune” itu keren chingu, ngeswag gimanaaaa gitu. Ngeswag ala Suga, anak Daegu, hehe. Lagian juga Daegu ga strong banget satoorinya, beda sama daerah2 selatan kayak Busan atau Jeolla yang logatnya kuat banget*
  • Tentang warna rambut anak2 BTS yang sering ganti2 (terutama Suga), dia cerita kalo seringnya stylistnya pengen rambutnya Suga warna apa eh jadinya warna lain (gagal), jadi ya ga ada maksud tertentu tentang warna2 itu. Itu warna2 “kecelakaan” aja, semacam itu.
  • Tentang dance “fire”, komentar Jimin ketika habis ngedance-in itu di konser epilogue adalah “speechless”. Dia ga bilang dancenya berat dsb, tapi speechless aja chingu *berat banget kan ya dance-nya. Bukan berat lagi, lebih dari itu, jadi cuman bisa ngomong “speechless” tadi*. J-Hope sendiri ngerasa dance “fire” itu high level, top class. Kalo Suga, dia cerita kalo secara fisik dia sakit ketika ngedance-in dance itu chingu. Dance yang BTS banget, yang susah levelnya *gue rasa dance BTS itu ya memang susah. Ngeliatnya aja ribet, apalagi yang ngedance-in. Apalagi yang “fire” ini, part bridgenya bikin speechless. Kerja keras banget untuk bisa mastering dancenya. Butuh tenaga yang ekstra juga, tipe dance yang sulit bikin mereka gemuk karena pasti lemak2nya kebakar meskipun mereka banyak makan*
  • Ketika ditanya part dance mana yang paling berat di “fire”, mereka sepakat kalo dari awal sampe akhir berat, hehe. Jadi dari Suga bilang “bultaoreune” itu udah berat katanya, haha BTS terkenal dengan powerful dance-nya kan ya. Mereka sebenernya diminta sama orang2 (fans lah) untuk lebih relax aja (ga perlu lah terlalu powerful sampe kayak gitu) cuman ya ending2nya mereka tetep aja ngedance dengan Bangtan style yang powerful kayak biasanya, yang sejak dulu selalu berat dance-nya. Jimin bilang kalo “fire” adalah dance yang ada part2 slownya cuman juga ada yang harus langsung powerful *setuju gue, kayak dualisme banget dance ini. Ada part yang bener2 relax yang jari2 mereka nunjuk atas dan dengan penuh feel ngegerak2in badan bagian atas, cuman setelah itu tiba2 begitu powerful dan ritmenya mendadak cepat sekali. Bener jadinya kalo high level dance/top class, karena selain teknik juga main di feel. Dancenya punya feel, kadang dilaidbackin (ala2 ngeswag gitu) cuman setelah itu dipowerfulin lagi. Menurut gue butuh feel yang ekstra buat bisa sampe ke apa yang diharapkan dari dance ini. Dan gue rasa BTS berhasil chingu. Ekspresi muka Suga dan V yang ngeswag/santai banget di part yang laidback (yang jari telunjuk mereka nunjuk ke atas dan badan bagian atas digerak2in) itu dapet banget menurut gue feelnya. Bahkan di Runningman ep.300 kemarenpun part itu disukai sama member2 Runningman sebagai hal yang keren dari dance mereka. Itulah hip hop, baik di teknis atau feel semuanya diperhitungkan. Bukan tekniknya aja yang bagus, tapi ada nyawanya, tetep ada swag2nya, dan “fire”pun begitu*
  • Nah dari semuanya, part dance yang paling berat menurut mereka adalah di bagian bridge chingu (yang kakinya menghentak2 dengan cepat dan disambung back2 dancer). Itu gila banget kata J-Hope *tapi bener ya, BTS dance-nya bener2 ga pernah ga berat, selalu berat dan “fire” ini menurut gue yang terberat karena ada dance sepowerful itu. Part dance di bridge lagu ini menurut gue adalah klimaksnya chingu. Musiknyapun support, kayak ada feel marchingnya juga, impactful sekali jadinya. powerful X ngeswag X impactful, itulah dance “fire” menurut gue*
  • Ketika Hope ditanya siapa member yang perkembangan dancenya paling meningkat sekarang, dia ngejawab RapMon chingu. RapMon yang langsung seneng gitu dan ngasih heart pake jari ke Hope, hehe. RapMon sendiri udah ngedance selama 7 tahunan ini *wah lama ya, wajar banget kalo sekarang udah keren banget juga dancenya. 7 tahun ngedance itu bukan waktu yang sebentar lhoh, wow*. RapMon sendiri ampe semacam speechless juga, dia sadar kok dia ternyata udah lama juga ya ngedancenya. Soalnya kan memang dia sejak awal kan bukan niatnya ngedance tapi hanya ngerap, eh ternyata malah udah ngedance 7 tahunan ini, wow *selamat ya RapMon, 7 tahun~~~*
  • Ketika ditanya siapa member yang paling banyak NG di “fire”, mereka sepakat kalo itu Jimin. Dia banyak NG di part MV yang dia nyalain lighter dan tereak “aww” itu chingu. Ketika ditanya apa dia nyentuh api di lighternya beneran, dia bilang iya cuman ga begitu panas katanya.
  • 2 album BTS secara berurutan ada di 200 chart billboard utama. Ini adalah kali kedua dalam sejarak K-Pop. Ketika ditanya kesannya, Suga bilang kalo bisa masuk di billboard adalah hal yang mereka dulu hanya sebatas memimpikannya. Bahkan bermimpipun sulit karena mereka rasa itu terlalu jauh buat mereka. Namun ternyata mereka dapet banyak cinta dari banyak orang sehingga bisa pada posisi itu sekarang. Mereka berterimakasih dengan itu chingu. Kalo sekarang mereka masih di 200 besar (terakhir di posisi 107), untuk selanjutnya mereka ingin masuk ke peringkat 100 besar chingu. Jadi mulai ada greedy sampe ke situ juga.
  • Tentang makna lagu “fire” yang jadi title track mereka, lagu itu kata RapMon menceritakan gimana mereka berlari di tengah realita yang sekarang mereka jalani dan mengajak kita untuk membakar realita yang ada itu chingu *paham ga maksudnya? Kalo interpretasi gue sih lagu ini ga jauh2 dari lagu “young forever”, “nevermind”, “crow tit”, “dope” dan sejenisnya chingu. Lagu yang kita bisa belajar dari situ, meskipun ada hal2 juga yang kita harus menghindari itu. Interpretasi gue terhadap lagu ini adalah BTS menceritakan gimana mereka bersikap terhadap pandangan miring orang2 yang memandang kita dengan sebelah mata di usia kita yang masih muda ini. Kita dianggap loser karena ga sederajat/sama dengan mereka secara status sosial, keadaan kehidupan kita yang sekarang dan apa yang kita lakukan. Gue pake kata “kita” bukan berarti kita semua loser, tapi lebih ke orang2 yang relate/ngerasa kalo dia sekarang adalah loser, diremehkan orang, dipandang orang dengan sebelah mata dsb. Gue ga tahu kalian relate dengan ini (pernah ngerasain ini/sedang ngerasain ini) atau enggak, cuman interpretasi gue seperti itu chingu. Hampir sama kayak di “dope” atau “crow tit” dulu, lagu ini adalah lagu kritik sosial. Kalo di “crow tit” mereka pake istilah burung yang kakinya panjang dan pendek, di sini mereka pake istilah sendok (sendok emas/perak dan sendok tanah). Mereka sama2 pengen ngomong kalo kelas sosial itu masih menjadi masalah. Orang yang punya kelas sosial tinggi bisa seenaknya menginjak-injak yang di bawahnya, meremehkan, menyakiti dan bahkan mencoba menghancurkannya padahal mencobapun belum, kayak di lirik “dope” dulu. Makanya semua itu harus dihancurkan, semua itu harus dibakar kalo kata lirik di “fire” ini. Semua itu bentuk ketidakadilan dan harus ada yang bisa menghancurkannya. Ini relate sama teori konstruktivisme yang udah sering gue bahas ketika nulis BTS. Yaitu teori untuk menghancurkan pandangan2 yang sudah kelewat terpelihara di dunia ini (meskipun itu salah) dan setelah itu hancur, pandangan itu bisa diubah/dibentuk ulang menjadi yang lebih baik. Jangan sampe pandangan2 jelek itu terus berlanjut dan terus di-mantain/dipelihara oleh orang2 tertentu yang berkepentingan kayak di “crow tit” dulu. Makanya hancurkan, bakar, bakar sampai hangus tak berbisa realita itu. Realita ketidakadilan, penindasan, diskriminasi, stigma negative yang ga berdasar kemanusiaan dsb. Lagu ini masih cerita perilah humanisme chingu, kayak BTS yang biasanya* note: gue enter karena terlalu panjang-
  • *Part2 awal memang ekstrim sih, menceritakan orang yang notabene seorang loser yang mabok dan sampe nyumpah2 di jalanan udah kayak orang gila (jangan diitiru). Kemudian di lirik selanjutnya JungKook bilang “itu hidupmu, jadi hiduplah dengan sesukamu, jangan mencoba terlalu keras, gapapa menjadi seorang loser”. Ini budaya banget sih kalo menurut gue. Kalo di Korea kan minum minuman keras dan mabok di jalan biasa aja (sering liat di drama juga) jadi pengandaian di lirikpun ya pake contoh2 real yang ada di sana, makanya liriknya jadi kayak gitu. Dan itu jangan kita ditiru, janganlah hidup sebagai loser, hiduplah yang bermanfaat bagi orang lain. Gue sebenernya ga suka lirik itu chingu cuman mau gimana kalo hal2 kayak gitu real ada di sana, otomatis kan liriknya dibuat dengan budaya yang ada di sana juga. Intinya sih lirik Hope X Suga di awal itu ngegambarin fisiknya loser aja kalo menurut gue. Meskipun begitu, menurut gue kita tetep bisa ambil positifnya dari lirik JungKook tadi. Bahwa kadang gapapa kita menunjukkan sisi2 kalah/losernya kita ke orang karena memang ga selalu manusia itu menjadi winner/pemenang yang bisa berjalan dengan gagah di tengah kerumunan. Kadang (bahkan sering) manusia menghadapi kekalahan/masalah yang membuat dia menunduk seperti orang yang kalah dalam bertanding. Jadi gapapa sesekali jadi loser, itu wajar. Bagaimanapun entah kamu loser/winner, itulah kamu, itulah hidupnya, jadi belajarlah untuk lebih aware dan care dengan hidupmu. Jangan mencoba terlalu keras juga, karena tadi, wajar kalo sesekali orang itu kalah, ga masalah, bisa dicoba lagi lain kali. Nah, ini nyambung sama arti “fire” yang dibilang RapMon tadi bahwa semua itu adalah realita Kita menjadi loser adalah sebuah realita. Bahkan kita mungkin sedang menjadi loser itu sekarang. Kita sedang berlari pada jalan itu sekarang, makanya BTS pengen kita membakar semua realita yang ada itu bersama2. Ini nyambung sama lirik2 dimana kita diajak nyalain api, ngebakar semuanya sampai habis. Bakarlah semua realita yang berupa stigma negatif orang ke kita yang bilang kita ini loser dsb, bakar semua, itu semua ga penting bagi kita* note: gue enter karena terlalu panjang-
  • *Lalu apa hubungan loser X humanisme X fire ini? Gue rasa intinya ada di lirik RapMon yang “kamu manggil aku sendak sendok, aku ini bukan sendok, aku ini manusia, so what???”. Ini menurut gue adalah core/inti lagu “fire”. Dimana BTS mencoba untuk menunjukkan sikap mereka pada orang2 yang memandang remeh dan tidak adil pada mereka hanya karena mereka dianggap loser. Ini masuk ke aspek budaya lagi chingu. Jadi di Korea ada semacam istilah (stigma negatif lah) yang diberikan pada orang yang lahir tergantung dari kelas sosialnya. Yang lahir dari keluarga kaya namanya sendok emas/perak dan yang lahir dari keluarga miskin namanya sendok tanah. Nah, BTS dengan lirik part RapMon ini pengen ngebakar hal2 kayak gitu dan mengatakan kalo kita ini entah darimanapun asal usulnya adalah sama2 manusia, bukan sendok emas/perak/tanah yang bisa jadi bahan cemoohan orang. Kita semua manusia, jadi “so what?” apakah kita ini lahir dengan sendok emas/perak/tanah tadi. Ini menurut gue nyambung juga dengan loser di depan tadi (part Hope X Suga) yang bisa jadi si sendok2 tanah inilah yang kemudian dilabeli dengan loser yang diceritakan di lirik mereka berdua. Anak muda dari sendok tanah yang hidupnya menyedihkan, begitu stigma orang2. Makanya BTS minta semua realita itu dibakar sehabis2nya. Ga ada orang yang terlahir loser, orang itu sama aja entah dia kaya atau miskin, mereka sama2 manusia. Poin humanisme inilah yang gue maksud chingu. Dimana RapMon menegaskan kalo apapun kita, kita semua ini adalah sama, kita ini sama2 manusia. Jadi janganlah menjustifikasi orang hanya karena asal usul keluarganya dan kelas sosialnya sekarang. Kita ini sama kok, kita sama2 lahir sebagai manusia, jadi apa yang salah dengan itu? Apa ada orang yang ingin terlahir seperti loser? Kalo disuruh milih pasti pengen jadi winner kan? Jadi anak orang kaya dan banyak harta, bisa sekolah yang baik dsb. Apa ada orang yang ingin lahir sebagai anak orang miskin, hidup di lingkungan yang buruk, kemudian jadi pemabuk dsb? Bener memang kalo mabuk dsb itu ga baik, cuman apakah cukup hanya dengan kita menjustifikasi mereka saja tanpa memberi solusi dengan menyelesaikan akar masalah sebenarnya? Iya memang bener mereka salah, cuman itu semua factor lingkungan juga dan kitalah yang wajib untuk memperbaikinya, bukan menghinanya. Apa yang bisa diharapkan dari anak dengan lingkungan yang seperti itu? Gue jadi inget Tupac jadinya. Kurang lebih ya sama dengan ini. Nigga/getho2 yang ada di Amerika sana juga bisa jadi adalah korban Mereka butuh pertolongan, mereka butuh solusi dan keadilan, cuman selalu saja mereka disudutkan dan itu tidak menjadi solusi tapi malah terus menyengsarakan kehidupan mereka. Hip hop seperti itu chingu, kuat sekali relevansinya dengan isu2 seputar diskriminasi, ketidakdilan, isu2 kemanusiaan dsb. Meskipun beda negara beda kasus, cuman kurang lebih seperti itu yang dibahas, seputar isu2 sosial*- note: gue enter karena terlalu panjang-
  • *Hal tadi ditegasin lagi di lirik part akhir (Jin) chingu. Liriknya menyeru pada orang2 yang ada rasa takut di hatinya dan juga orang yang hatinya sakit karena pernyataan2/stigma negatif orang2 untuk masuk ke acara bakar2an mereka. Acara untuk membakar semua realita menyedihkan itu sampai habis tak bersisa. Realita yang selama ini kita jalani dan membuat kita sakit. Gue kemaren baru nonton drama “Mirror of The Witch” dan kebetulan line di drama itu nyambung sama hal ini chingu, tentang manusia yang tertakdir lahir di dunia ini. Jadi di drama itu ada line kurang lebih begini “setiap orang yang lahir di dunia ini lahir pasti ada maksudnya, yakni entah bagaimana dia akan berkontribusi dalam membentuk dunia ini. Artinya ga ada orang yang lahir sia2, entah dia lahir dari golongan ningrat atau budak. Dan tentang menemukan apa sebenernya peran/kontribusi kita ketika hidup di dunia ini adalah kehidupan itu sendiri”. Jadi arti kehidupan adalah bagaimana kita menemukan apa sebenernya peran kita di dunia. Apa kontribusi kita dalam ikut serta membentuk dunia ini. Jika kita ingin dunia ini lebih baik, apa peran yang harus kita perankan dan hal apa yang mesti kita lakukan sebagai sumbangsih, itu poinnya. Dengan menemukan peran itu, maka kita akan tahu apa sebenarnya tujuan kita lahir/hidup di dunia ini. Berarti, arti hidup kita ini jelas chingu sebenernya, yakni untuk bermanfaat bagi kehidupan ini sendiri. Kita hadir ke dunia adalah untuk berkontribusi membentuk baiknya dunia ini, sehingga dengan apapun hal yang kita kuasai, kita harus ikut serta dalam peran itu. Peran dalam memberi kemanfaatan bagi sesama yang berarti bermanfaat pula pada kehidupan di dunia ini. Karena bagian terpenting dari kehidupan di dunia ini adalah manusia, sehingga dengan bermanfaat bagi manusia yang lain, maka otomatis kita membentuk kehidupan dunia ini menjadi baik. Hanya dengan begitu kita akan mendapati hidup ini punya makna. Hanya satu kuncinya, jika kalian merasa hidup kalian bermanfaat bagi orang lain dan berkontribusi membuat dunia ini menjadi lebih baik, berarti kalian sudah menemukan peran kalian di dunia ini. Sama seperti Nabi Muhammad bersabda bahwa sebaik2nya manusia adalah yang bermanfaat bagi orang lain. Itulah tujuan kita hidup chingu, yakni untuk bermanfaat bagi orang lain. Manfaat yang semoga itu semua diridhoi oleh Maha Yang Menciptakan kita sehingga kelak kita bisa kembali kepadaNya dalam keadaan yang damai dan ditempatkan di tempat yang damai pula selama2nya, amin* – note: gue enter karena terlalu panjang-
  • *Balik lagi ke lagu “fire”. Gue rasa line di drama yang gue sebut tadi nyambung banget sama lagu ini chingu. Bahwa entah darimana asalnya kita, kita ini punya peluang yang sama untuk maju menjadi baik. Makanya jangan menjadi orang yang suka menghina orang hanya karena status sosialnya berbeda dengan kita, karena bisa jadi hari ini kita adalah winner namun besok menjadi loser. Ga ada yang abadi di dunia ini, apalagi hanya title “winner” atau “loser”. Dunia ini dinamis dan Tuhan adalah Maha Berkehendak, jadi jangan sampai kita mendzolimi/berbuat jahat pada orang hanya karena dia kita anggap “lebih rendah” dari status kita. Entah dia sendok emas/perak/tanah, kalo di lagu ini ya jangan panggil dengan “sendak sendok” karena kita semua adalah sama2 manusia. Nah, bagaimana kita menghancurkan atau membakar semua stigma itu? Dengan berusaha untuk berubah menjadi lebih baik. Kita bisa mengubah nasib kita jika kita mau. Nasib harus kita ubah sendiri karena Tuhan juga sudah berfirman bahwa Dia tidak akan mengubah nasib suatu kaum jika kaum itu tidak merubahnya sendiri. Kayak lirik di “crow tit” dulu yang kita bisa mengubah rule yang udah ada dengan perubahan. Belajar itu bentuk usaha, bekerja juga bentuk usaha, berkarya juga bentuk usaha, semua itu adalah usaha kita untuk berubah menjadi lebih baik. Dan masa muda/youth adalah masa paling tepat untuk itu. Masa yang tepat untuk mengubah hidup kita yang “loser” menjadi “winner”. Kita bakar realita menyedihkan itu dalam semalam. Anggap pernyataan orang2 yang buruk terhadap kita adalah angin lalu yang tidak layak kita masukkan hati dan membuat hati kita sakit/sedih. Tetap maju dan jangan jadikan hal2 itu alasan bagi kita untuk larut dalam kesedihan. Ok hari ini mungkin kita “loser”, namun hari yang akan datang dengan usaha dan doa, kita bisa jadi menjadi “winner”. Yang bisa mengubah realita yang sekarang kita sedang berlari di lintasan itu adalah diri kita sendiri. Semua tergantung diri kita masing2. Gue rasa “fire” ini jadi semacam “gong” yang pas sekali untuk ending “The Best Moment In Life” apalagi di album yang titlenya “young forever” ini chingu. Nyambung gitu dari HYYH Pt.1 ke 2 lalu yang ke-3 ini. Semua lagu2nya kurang lebih menceritakan hal yang sama. Memotivasi kita untuk lebih optimis lagi terhadap masa depan kita terlepas dari stigma negatif yang sering dilontarkan orang2 pada kita. Lagu yang gue rasa mewakili banyak perasaan kita sebagai anak muda yang penuh dengan ketidakpastian, sakit hati dengan realita yang ada, bingung harus bersikap bagaimana dsb. Kalo BTS sikapnya ya seperti di lagu mereka, yaitu bakar semua hal buruk yang orang katakan pada kita. Itu semua ga penting, kita bisa menciptakan stigma positif setelah yang negatif terbakar ga bersisa tadi. Kita bisa mengubah nasib kita sendiri dengan usaha keras. Jangan menyerah dan selalu fokus pada hal yang ingin kita capai meskipun rintangan pasti berat. Gue rasa gue belajar banyak chingu dari lagu ini. Lagu yang gue rasa kita bisa mengambil sisi2 positifnya. Terimakasih BTS untuk lagu yang keren ini dan semoga tulisan gue ini ada manfaatnya. Semoga ke depan BTS tetep punya karya yang impactful lagi dan kita sama2 bisa belajar dari mereka, amin ^^*

—-

[ENG] 160513 BTS @ 스타가What다.mp4_000042409

[ENG] BTS Guerilla Live (3).mp4_000246279

[ENG] BTS Guerilla Live (3).mp4_000371170

[ENG] BTS Guerilla Live (3).mp4_000416416

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal


Source: Video –  [FULL ENG SUB] DAY6 – I Love Idols 151111 (Credit: I Love Idols China, subbed: rollingshells), 160530 HAPPY 2 O’CLOCK DAY6 IMMORTAL LIVE (FULL) (Credit: MBC, uploaded: DAY6 TV), After School Club Ep214 Live on May 31 1PM (KST) – DAY6 Jae (Credit: Ariang)

  • Anak2 DAY6 pernah ditanya deg2an enggak ketika mengajukan lagu ke JYP. SungJin cerita kalo mereka deg2an juga chingu. Ini karena mereka tahu kalo JYP adalah orang yang udah menciptakan lebih banyak lagu dari mereka dan lagu2 itupun banyak yang ngehits. Dia juga seorang penyanyi juga. Ketika anak2 DAY6 selesai bikin lagu, lagu itu mereka perdengarkan ke JYP dan JYPnya juga ngerespon dengan cepat. Itu ngebantu anak2 DAY6 banget jadinya *hampir sama kayak di YG ya. Anak2 WINNER itu juga deg2an banget keliatannya ketika lagu2nya didengerin sama YG. Keliatan banget mereka mikir “YG suka ga ya sama lagunya..”. Senengnya DAY6 jadi anak JYPE mungkin salah satunya karena JYP seorang producer juga ya. Jadi komen2 yang JYP kasih setelah denger demo lagu2  anak2 DAY6 pasti relevan juga, membantu pertumbuhan mereka sebagai musisi. JYP jadi semacam guru juga bagi mereka jadinya. Orang yang selain bos mereka tapi juga adalah semacam “guru” yang mengkoreksi pekerjaan “murid2nya”*
  • Ketika ditanya siapa membr DAY6 yang suka masak di dorm, SungJin ngejawab kalo mereka ga tipe yang masak2 gitu. Cuman WonPhillah yang semacam pernah masak di dorm. Semacam “eomma”nya group jadinya. Ini karena WonPhil orangnya care chingu, dia tipe take care gitu sama member2 lain *keliatan halus ya anaknya si WonPhil ini, kalem gitu, maknae banget meskipun wajahnya enggak. Dulu sebelum ada DoWoon maknaenya juga dia*. Dia kata member2 DAY6 lain anaknya sensitive juga *gue suka banget chingu ekspresi WonPhil ketika nyanyi “letting go” di salah satu live perform Sukira. Sisi sensitifnya dapet banget menurut gue ketika menjiwai lagu itu. Sebenernya ga hanya WonPhil sih, gue rasa SungJin X YoungK juga keren banget ketika menjiwai sebuah lagu, cuman kalo WonPhil itu jatuhnya lebih mellow menurut gue, dan gue suka ngeliat ekspresi mellownya itu. SungJin X YoungK menurut gue juga keren banget di ekspresi2nya, strong semua. Menurut gue mereka bisa banget ngasih strong impression ke audience dengan roman muka mereka ketika perform. Sedangkan WonPhil menurut gue lebih halus chingu impresinya, meskipun begitu tetep menimbulkan kesan yang kuat juga. YoungK itu ekspresinya bener2 kayak orang marah kan ya kalo perform. Kalo SungJin bener2 kayak ngajak ngomong orang pake lagu. Gue rasa kerennya anak2 DAY6 juga terletak pada ekspresi mereka ketika perform chingu, meskipun mereka pada sambil main alat musik. Mereka bisa mengeskpresikan isi lagu dengan baik dan itu menimbulkan kesan yang mendalam ke yang nonton. Mereka adalah band yang member2nya strong secara ekspresi menurut gue*
  • Ketika WonPhil ditanya apa kebiasaan aneh Jae, dia bilang Jae kalo tidur sering ngelindur pake bahasa Jepang (di JYP mereka diajarin bahasa Jepang juga chingu), cuman anehnya ketika dia di kehidupan nyata dan diminta ngomong pake bahasa Jepang, dia malah ga tahu *ha? Kok bisa ya? haha. Mungkin saking kepikiran terus ya, jadi kebawa mimpi deh kosakata2 yang udah dipelajari sebelumnya. Guepun sama chingu, gue kalo lagi mikirin sesuatu banget2, sering kebawa ke mimpi. Kalo ngelindur kan gue ga sadar, cuman kalo mimpi iya. Kata2 yang sering gue denger di kehidupan nyata/sehari2pun sering jadi mimpi jadinya. Jadi gue di mimpi itu melakukan hal yang relate dengan kata2 itu misalnya. Gue beberapa waktu lalu juga mimpiin satu orang sampe hampir 1 minggu dan nambah beberapa hari gitu (hampir 2 minggu) gitu. Itu karena gue terlalu banyak kepikiran dia mungkin. Gue sebenernya ga niat mikir cuman tiba2 terlintas aja dianya, parah parah. Itu sebenernya mau gue omongin ke orang yang bersangkutan cuman ga jadi (padahal udah gue tulis semacam surat segala karena malu ngomong langsung) cuman ga jadi sampe sekarang. Baru pertama kali dalam hidup gue mimpiin orang sampe berhari2 sama terus kayak gitu chingu, parah. Cuman sekarang udah enggak sih, udah bukan dia dan dia lagi. Meskipun cuman mimpi tapi kan kepikiran juga ya. Iya gue tahu mimpi itu cuman bunga tidur cuman karena baru pertama kali ini mimpi orang yang sama hampir setiap hari selama 2 mingguan ngebikin gue jadi gimanaa gitu. Gue sendiri orang yang ga percaya sama tafsir mimpi dsb (arti mimpi yang kayak primbon2 gitu) jadi ya paling sebatas “kenapa bisa ya?” dan jawabannya mungkin karena terlalu sering kepikiran tadi. Gue coba analisa secara logis aja. Dan mungkin doa gue juga kurang sebelum tidur jadi sampe mimpi, hehe. Berarti gue harus lebih serius lagi ketika doa sebelum tidur ^^*
  • Ketika ditanya siapa member yang kalo pagi paling susah bangun, member itu adalah DoWoon. DoWoon anaknya lambat kalo gerak. Makanya perlu sekitar 10 menit untuk bener2 ngebangunin dia *eh, ini relate ga sih sama style ngomong dia yang juga pelan2/kayak laidback gitu? Hehe~*
  • Ketika Jae ditanya misalnya dia ada di gurun pasir sendirian dan siapa member yang bakalan dia ajak bersamanya, dia ngejawab Young K chingu. Alesannya adalah Young K itu tipe orang yang bisa diandalkan. Dia pandai dalam melakukan banyak hal *keliatan ya, YoungK keknya memang banyak bisanya. Dia bisa nyanyi, ngerap, composing lagu, main bass, bisa bahasa Inggris juga, keknya pinter juga (kuliah jurusan bisnis kan dia itu), keknya memang bisa diandalkan*
  • DoWoon pernah semacam perform di keramaian (di Busan) dengan tempat gitar yang dibuka lalu dia perform dan orang2 ngasih uang ke tempat gitar itu chingu (kayak pengamen gitu). Dan katanya pengalaman itu seru sekali *yeokshi, musisi. Keknya belom afdol ya kalo musisi belum pernah kayak gitu. Dengan perform seperti itu kan berarti orang bener2 appreciate sama musik yang musisi itu sajikan, bukan hal2 lain. Justru itulah menurut gue musisi yang sebenernya, ketika orang ga kenal sama dia cuman karena seneng/tersentuh dengan musiknya lalu ngasih apresiasi (entah uang, entah bunga) ke kotak musiknya. Musisi jalanan adalah musisi juga. Street performance adalah pertunjukan juga dan para street performer adalah performer juga. Gue rasa DAY6 pun mencoba untuk seperti itu. Mereka sering kan perform di keramaian kayak jalanan/taman gitu. Gue rasa style busking mereka yang kayak gitu itu bagus chingu sebagai band. Mereka menurut gue aware kalo mereka itu musisi, jadi ya pengen orang lebih appreciate sama apa adanya mereka sebagai musisi yang berkarya dengan musik mereka sendiri. Apalagi DAY6 juga termasuk yang aktif bikin musik mereka sendiri. Kayak gitu kalo di Korea gue rasa udah banyak, orang perform dengan tempat gitar/biolanya dibuka dan dilempari koin sama yang nonton kalo suka. Gue rasa akan keren kalo di Indonesia juga modelnya kek gitu. Jadi pengamen lebih “dihargai” juga. Mereka akan dinilai sebagai musisi juga, dengan image yang lebih baik. Gue pernah nonton Hitam Putih dan katanya di Pemkot Surabaya (yang walikotanya Ibu Risma) udah kayak gitu chingu. Jadi pengamen2/musisi jalanan didata dan boleh perform di taman2 dengan ngegelar lapak (naruh tempat koin dsb) di depan dia perform. Itu mereka sifatnya legal dan boleh perform di taman2 di sana dan ga boleh di lampu2 merah misalnya. Gue rasa itu suatu kebijakan dari pemerintah yang keren banget sih, harusnya dicontoh/diterapkan di daerah lain. Dengan begitu selain musisi2 jalanan lebih dihargai dan dilindungi hukum, juga supaya orang Indonesia lebih aware sama mereka. Supaya akhirnya orang memandang musisi jalanan itu musisi yang bekerja secara professional juga dengan karya mereka (skill mereka) dan image mereka yang dulu cenderung “negatif”pun bisa berubah menjadi lebih baik. Gue rasa Ibu Risma itu keren chingu. Selain program itu dia kan juga inisiatif buat memberhentikan lokalisasi di sana dan para pekerja seksual di sana dikasih keterampilan dan dipekerjakan di tempat2 kerajinan gitu. Itu hal yang keren banget dari seorang pemimpin menurut gue. Dia juga ngebangun taman2 kota dan tempat pancuran air supaya anak2 kalo sore bisa main di sana, indah sekali. Gue haru chingu nonton episode hitam putih hari itu, seorang pemimpin yang menurut gue hatinya baik, apa yang dia lakukan membawa kemanfaatan bagi sesama, keren. Semoga pemimpin Indonesia pada kayak gitu ya, amin. Mungkin kalian the next one-nya, hehe. Kalopun enggak jadi pemimpin, gue harap para pembaca di blog ini kelak juga jadi orang yang bermanfaat bagi sesama, apapun profesinya. Menjadi orang yang ahli di bidangnya masing2 dan bisa memberi kemanfaatan dan membuat dunia ini menjadi lebih baik, amin ^^*

[FULL ENG SUB] DAY6 - I Love Idols 151111.mp4_001090956

160530 HAPPY 2 O'CLOCK DAY6 IMMORTAL LIVE (FULL).mp4_001656733

After School Club Ep214 Live on May 31 1PM (KST) - DAY6 Jae.mp4_000024257

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal