Fakta-Fakta WINNER Part 34 (JinWoo X Harry Potter X Dispenser)

Posted: Juli 9, 2016 in About WINNER
Tag:

Guess Who’s Back! WINNER!

Source: Video – [ENG] 151115 WINNER in Music Japan TV PART 1, (Credir: Music Japan TV, subbed: MotteSaenMin subbing team/ @minotaur93), [ENG SUB] MaetamongTV ep 01 (Credit: YG Ent, subbed: Winner Galaxy subbing team), [ENGSUB] WINNER 2016 EXIT TOUR MAKING FILM (Credit: YG Ent, subbed: namsongupadates), WINNER Best ‘New Force’ Group Award at QQ Music Awards 2015 (Credit: QQ Music, uploaded: namsongupdates)

  • Pernah di salah satu interview WINNER di Jepang si SeungHoon ditanya tempat yang paling pengen dia kunjungi apa dan dia bilang USJ/Universal Studio Japan chingu. Dia bilang suka animasi2 kayak Harrry Potter atau minions. Nah tiba2 MINO nyaut “JinWoo hyung ga tahu minions” dan SeungHoon juga nambahin “dia ga tahu animasi sama sekali”. JinWoopun mengiyakan sambil ketawa2. SeungYoon ikut2an (dia mah paling semangat, haha). Dia bilang “aku ga yakin ada banyak orang yang ga tahu harry potter, tapi kamu ga tahu harry potter kan hyung?”. Jadi semacam “kenapa orang kebanyakan tahu cuman kamu ga tahu hyung???”. JinWoonya ngejawab, dia bilang “aku tahu harry potter itu siapa, cuman aku ga nonton film2nya”. Cuman SeungYoon nyaut lagi “aku rasa ga banyak juga orang yang ga nonton film2 harry potter”. TaeHyun akhirnya nyaut “banyak pekerjaan rumah yang harus kamu kerjakan dalam hidupmu hyung~”. Jinwoo diminta member2 yang lain untuk mulai nonton harry potter chingu, dan dia bilang iya (meskipun kayak ga beneran gitu, hehe) *Gapapa JinWoo oppa, ada temennya, hehe. Guepun sama chingu, gue ga suka harry potter. Seinget gue, gue baru sekali nonton film harry potter dan itupun di TV dan udah lama banget. Season yang pertama keknya. Dan guepun ga ngerasa harus nonton itu karena memang ga suka. JinWoo juga mungkin lebih suka drama misalnya, jadi preferensinya ga di animasi/cerita2 fantasi seperti harry potter. Dan karena ga terlalu suka, wajar menurut gue kalo ga nonton, dan wajar pula kalo sampe ga tahu. Gue pribadi terbiasa punya preferensi/kesukaan/selera gue sendiri chingu, jadi ga ngaruh sama preferensi orang lain.  Kalo orang lain suka A misalnya, gue ga akan langsung ikut2an suka A, apalagi hanya karena orang lain suka itu. Ga nutup kemungkinan gue akan suka A juga pada akhirnya, cuman gue harus menyukainya karena diri gue sendiri memang suka itu, bukan karena orang lain. Ketika gue suka sesuatu, gue harus ounya alasan versi gue sendiri dulu. Gue gapapa sih dibilang “ga gaul” atau “kuno” atau apalah itu hanya karena mayoritas orang suka dan gue enggak, yang penting gue punya preferensi sendiri dan punya alesan gue sendiri juga. Gue jadi inget salah satu liriknya RapMon BTS di lagu “do you” yaitu “kamu mengikuti trend ya bagus, enggak juga bagus”. Jadi misalpun tidak mengikuti trend ya gapapa karena semua hanya masalah sudut pandang dan preferensi/selera. Karena sudut pandang dan selera manusia beda2, maka ga ada yang jelek terkait ini. Bukan berarti yang satu dari lebih baik/jelek dari yang lain, hanya berbeda saja. Dan berbedapun bukan hal yang jelek. Bahkan dalam Islampun (yang gue pelajari), perbedaan itu adalah anugerah. Coba kalo semua orang di dunia ini sama, maka malah akan males untuk saling kenal-mengenal, karena toh sama aja, buat apa??. Justru karena berbeda (punya kelebihan, keunikan bahkan kekurangan masing2) maka bisa saling belajar, berbagi dan bahkan membantu satu dengan yang lain ^^*
  • Pernah juga ketika JinWoo di backstage mau makan ramyun (ketika itu WINNER ada konser di Jepang), dia ga bisa mengoperasikan dispenser yang ada di situ chingu. Mau makan ramyun cup ketika itu, jadi harus ada air panas. Akhirnya dia dibantu SeungHoon. Caption di video itu bilang “dia usianya 26 tahun cuman ga bisa bikin ramyun sendiri” *lagi2, guepun ga jauh beda chingu. Gue bukan orang yang pinter mengoperasikan alat2. Dan guepun ga masalah dengan itu asal alat itu ga bener2 gue butuhkan. Gue selalu punya prinsip “ngapain gue harus bisa banyak hal? Ok kalo hal2 itu memang gue perlukan, gue akan belajar, cuman kalo enggak penting2 banget bagi gue ya ngapain?”. Gue ngerasa bukan orang yang terlalu memikirkan kata orang yang mungkin bilang gue kuno dsb chingu, karena memang gue ga ngerasa perlu untuk itu. Makanya gue kalo ngerasa ga mampu mending enggak chingu. Misalnya tentang makan, kalo gue ngerasa ga bisa bikin makanan A (meskipun gue pengen), ya gue akan makan makanan lain yang gue bisa/yang ada. Toh cuman masalah makan, bukan masalah besar. Makanan itu adalah hal yang menurut gue ga penting banget chingu, ya asalkan hidup aja, makan untuk hidup. Gue ga terlalu mempermasalahkan makanan dan sampe sekarangpun bidang yang paling ga bikin gue tertarik itu kuliner. Fashion itu gue masih suka (selain music, tentu saja), cuman kuliner gue ga ngerasa konek. Ke tempat2pun sama, kalo sekiranya gue ga tahu tempatnya, keknya bakalan nyusahin banyak orang (gue nyasar dsb), mending gue ga berangkat. Intinya hal yang ga bener2 gue rasa penting ga gue pikir dalem chingu, digive up-in aja jadinya. Gue akan belajar pada hal yang gue rasa perlu dan ingin, selebihnya enggak, karena itu wasting time menurut gue. Gue belajar yang gue perlu/ingin aja waktunya belom tentu cukup, apalagi untuk hal2 yang bagi gue ga penting? Itu logika gue. Gue sadar sih sensibilitas/kewajaran gue sebagai manusia kurang. Gue ga bisa mengoperasikan sesuatu yang orang lain bisa, gue ga suka hal yang banyak orang lain suka, cuman gue menerima gue yang seperti itu karena berangkat dari prinsip yang gue yakini tadi. Makanya ada orang yang suka nanya “kok kamu ga tahu sih hal2 kayak gitu?” terus suka gue jawab “ya aku memang orang yang kayak gini”. Meskipun begitu, misalnya hal itu penting/gue rasa worthed juga untuk mempelajarinya, gue akan belajar juga. Cuman ya ga selalu hal2 kayak gitu gue rasa penting, makanya ya jarang mau belajar. Ya itu tadi chingu , gue udah punya list sendiri yang wajib gue pelajari dibanding hal2 kayak gitu. Makanya kadang bukan karena pure ga mau, cuman ga ada waktunya juga. Gue udah punya pemikiran sendiri dan itu susah kemasukan hal2 lain. Aneh kan gue? Hehe. Tapi gue memang kayak gitu chingu. Ya bisa dibilang orang yang anti mainstream #GaAdaYangNanya, haha. Kayak liriknya RapMon (lagi) di lagu “do you”, bahwa “I just doing my thing, you too”. Gue ya gue, gue melakukan hal yang gue rasa harus lakukan, orang lainpun gue persepsikan sama. Makanya ya kayak lirik tadi “aku hanya melakukan hal2 yang ingin aku lakukan, kamupun sama”, jadi tidak udah menginterupsi. Logika dan hati gue mengatakan hal seperti itu chingu. Sekali lagi, meskipun mayoritas orang di dunia ini bisa/suka, kalo gue ngerasa enggak ya enggak. Sebaliknya, meskipun mayoritas orang di dunia ini ga bisa/suka, kalo gue iya ya iya. Gue ga masalah sih jadi minoritas selama hati gue mengatakan itu. Lagipula orang juga ga akan bertanggungjawab sepenuhnya ke gue kan? Gue sendirilah yang akan bertanggungjawab pada apapun yang menimpa gue nantinya. Oleh karena itu, lebih pengen jadi orang yang bergerak dengan hati sendiri. Ini gue chingu, kalian mungkin punya pemahaman lain. Ini cuman pemahaman gue pribadi, Linda. Jadi no offense ya~ ^^. Dan JinWoo, meskipun dia mungkin ga bisa A, B dan C, cuman dia mungkin bisa E, F dan G. Semua orang punya kelebihan dan kekurangan masing2. Dia ga bisa A bukan berarti dia ga bisa E misalnya. Makanya saran adalah gue jangan semacam menjelek2kan orang yang ga bisa melakukan hal tertentu yang kita bisa chingu. Karena bisa jadi ada hal lain yang dia bisa dan kita ga bisa. Harus saling menghargai, saling menghormati. Tanamkan di mindset kita untuk selalu rendah hati. Meskipun toh kita bisa pada suatu hal, hal yang kita ga bisa faktanya lebih banyak, makanya ga boleh sok. Dengan begitu semoga kita tetep menjadi orang2 yang baik chingu, amin*
  • Ada salah satu fans yang nonton konser WINNER di Busan yang bilang kalo lagu2 WINNER membuat dia semangat chingu. Dia sampe haru/kayak monangis gitu *wah indah sekali ini. Ikutan haru juga. Gue juga ngerasa kalo lagu/puisi memang sometimes dan somehow bisa membuat orang lebih semangat. Apalagi lagu2 yang kayak “go up” dan “smile again”. Lagu yang bisa kayak jadi healing buat yang ngedengerin. Orang yang semula ga semangat, mau menyerah maupun menghadapi situasi2 sulit, bisa kayak dikasih power lagi ketika ngedengerin lagu mereka. Gue percaya kalo lagu itupun salah satu media healing buat manusia. Melalui lirik2 yang baik dan memotivasi dapat menggerakkan manusia untuk lebih baik juga. Makanya ga heran kalo orang bisa aja nangis ketika ngedengerin lagu tertentu. Karena lagu itu liriknya kena banget di dia, relate dengan kisah dia, bisa memberinya semangat, bisa memotivasinya dan hal2 lain yang sifatnya menggerakkan hati manusia. Lagu memang bukan cara utama dan satu2nya, mendekatkan diri pada Tuhan adalah healing yang paling tepat bagi manusia. Hanya saja lagupun bisa jadi media healing juga. Gue rasa manusia bisa dapet healing dari banyak hal chingu. Selain mendekatkan diri pada Tuhan (ini paling ampuh, paling tepat, udah paling bener), manusia juga menggunakan cara lain. Ada yang dengan jalan2, tidur, nyanyi, ngedengerin musik, baca buku, nulis dsb. Semua dilakukan agar mood menjadi lebih baik. Dan setiap orangpun gue rasa punya stylenya masing2, contohnya fans ini yang dapet healing dan semangat ketika ngedengerin lagu2nya WINNER. Kalo gue, gue suka sekali jalan2 ke florist (liat2, foto2 sekalian beli) ketika ada waktu yang gue pengen agak santai. Ngeliat bunga hati gue jadi bahagia chingu, hehe. Cara lain biasanya ya nulis (daily life ini mah). Gue ngerasa nyaman tiap kali nulis. Itu healing method tersendiri bagi gue. Kalo baca buku sih gue ga terlalu suka, gue lebih suka baca transletan acara2 K-Pop, wkwk. Daripada baca, gue lebih seneng denger chingu. Kalo kalian healing methodnya apa? Apa juga denger lagu2nya WINNER? Boleh lhoh share di sini ^^*
  • Oya, WINNER di tahun 2015 lalu pernah dapet award di Cina dari QQ Music chingu. QQ music adalah portal musik terbesar di Cina. Mereka dapet semacam “newbie award”. Di speechnya, SeungYoon pake bahasa Inggris campur Mandarin gitu *gue rasa pronunsationnya dia bagus chingu, yeokshi leader ya~. Pernah ga kalian denger SeungYoon cover lagunya Adele yang “someone like you?”. Nah dia pronunsationnya di lagu itu bagus chingu. Keknya dia memang ga lancara beneran bahasa Inggris cuman pelafalannya bagus dan keknya tipe yang mau belajar juga. Kalo bahasa Jepang mah dia lancar. WINNER itu adalah group Korea (yang notabene newbie) yang menurut gue skill bahasa Jepangnya paling kece dibanding group2 lain chingu. Dibanding EXO X GOT7 X BTS, mereka paling bagus menurut gue. Keliatan smart WINNER ini, makanya gue suka juga ngikutin acara2 mereka. Gue rasa SeungYoon itu leader yang keren. Dia pinter, skillful dan reliable. Ini dulu chingu yang bisa gue share hari ini. Sampai juga di kesempatan lain ya, Annyeong~~ ^^

[ENG] 151115 WINNER in Music Japan TV PART 1.mp4_000463529

[ENG] 151115 WINNER in Music Japan TV PART 1.mp4_000474240

[ENG] 151115 WINNER in Music Japan TV PART 1.mp4_000479846

[ENG SUB] MaetamongTV ep 01_.mp4_000254220

[ENG SUB] MaetamongTV ep 01_.mp4_000258391

[ENGSUB] WINNER 2016 EXIT TOUR MAKING FILM.mp4_000136302

WINNER Best 'New Force' Group Award at QQ Music Awards 2015-.mp4_000103666

#Peace #Love #Happiness

#Live #Love #Learn #Laugh 

#Share #Respect #Inspire

#StayGold #StayTrue #StayReal

Komentar
  1. Ninda mengatakan:

    Kak, kok gapernah update fakta seventeen lagi sih. btw, aku suka tiap kakak nyelipin cerita cerita kehidupan kakak gitu.. hehe.. buat jadi bahan pengetahuan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s